Di AS, Google Dituduh Beri Gaji Rendah pada Pegawai Wanita

Kompas.com - 10/04/2017, 11:25 WIB
Salah satu taman di kantor pusat Google yang terletak di Mountain View, California, AS. Wicak Hidayat/KOMPAS.comSalah satu taman di kantor pusat Google yang terletak di Mountain View, California, AS.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

SAN FRANCISCO, KOMPAS.com - Investigator pemerintah Amerika Serikat telah menyelidiki bagaimana raksasa teknologi Google menggaji para pegawainya. Pasalnya, Google dituduh menggaji pegawai wanita lebih rendah ketimbang pegawai pria untuk pekerjaan yang sama.

Hal ini diungkapkan oleh seorang pejabat Departemen Tenaga Kerja AS di sela-sela sesi dengar pendapat di pengadilan di San Francisco, negara bagian California.

"Kami menemukan disparitas sistemik terkait kompensasi terhadap (pegawai) wanita cukup besar di seluruh tenaga kerja (Google)," jelas Janette Wipper, direktur regional Departemen Tenaga Kerja AS seperti dikutip dari CNBC, Senin (10/4/2017).

Pihak Google sendiri menyatakan keberatannya atas tuduhan tersebut. Menurut Google, pihak perseroan belum pernah mendengar ada kebijakan semacam itu hingga tuduhan dari Wipper muncul.

"Setiap tahun, kami melakukan analisa secara komprehensif terkait gaji untuk seluruh jender dan kami tidak menemukan adanya perbedaan penggajian," kata Google dalam pernyataan resminya.

Google dan perusahaan-perusahaan teknologi lainnya telah berupaya untuk memperbaiki praktik perekrutan yang secara historis mengedepankan pekerjaan teknikal pada pria kulit putih dan pria Asia.

Upaya mereka untuk mewujudkan keseimbangan semacam itu tetap saja belum sukses. Misalnya, hanya 19 persen pekerjaan teknologi di Google yang dikerjakan oleh pegawai wanita.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Secara keseluruhan, hampir sepertiga dari lebih dari 70.000 pegawai Googoe adalah wanita.

Meskipun Google dan perusahaan-perusahaan sejenis telah membeberkan ketidakseimbangan rasial dan seksual yang memalukan di dalam angkatan kerja mereka dalam beberapa tahun terakhir, namun secara umum industri teknologi masih merahasiakan praktik kompensasi mereka secara rapat-rapat.

Departemen Tenaga Kerja kini tengah menyelidiki Silicon Valley terkait pola penggajian dan diskriminasi dalam perekrutan.

Sebelumnya, pada tahun ini Departemen Tenaga Kerja menuntut Oracle lantaran menggaji pegawai pria kulit putih lebih tinggi ketimbang pegawai wanita maupun pegawai pria non-kulit putih untuk pekerjaan yang sama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNBC

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.