Papua Ekspor 100 Kontainer Kayu Merbau ke China Senilai Rp 22 Miliar

Kompas.com - 11/04/2017, 16:27 WIB
Gubernur Papua Lukas Enembe dan Ketua Iswa Papua Daniel Gerden saat melepas kayu olahan merbau yang akan diekspor di Pelabuhan Laut Jayapura, Senin (10/4/2017) Humas Pemprov PapuaGubernur Papua Lukas Enembe dan Ketua Iswa Papua Daniel Gerden saat melepas kayu olahan merbau yang akan diekspor di Pelabuhan Laut Jayapura, Senin (10/4/2017)
|
EditorAprillia Ika

JAYAPURA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Papua kembali mengekspor 100 kontainer berisi kayu olahan jenis Merbau dari Pelabuhan Jayapura ke Kota Shanghai, China, pada Senin (10/4/2017) siang.

Ekspor ini sudah yang ketiga kalinya dalam dua tahun terakhir. Dengan demikian, total kayu merbau yang diekspor dari Jayapura pada kali ini ke negeri tirai bambu tersebut sekitar 2.000 meter kubik. Jenis kayu yang diekspor adalah untuk flooring dan decking.

Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Papua Jan Yap Ormuseray saat ditemui di Pelabuhan Jayapura mengatakan bahwa jumlah kayu yang diekspor pada periode ini lebih banyak lebih banyak bila dibandingkan dua kegiatan ekspor sebelumnya.

"Pada dua kegiatan sebelumnya hanya (ekspor) 40 kontainer saja. Kegiatan ini juga untuk memperingati empat tahun kepemimpinan Gubernur Lukas Enembe dan Wakil Gubernur Klemen Tinal pada 9 April 2017," kata Jan.

Ia memaparkan, 100 kontainer kayu olahan didatangkan dari tiga kabupaten di Papua, yakni Jayapura, Keerom, dan Sarmi.

"Merbau adalah komoditi endemik Papua yang menjadi banyak incaran banyak negara. Nilai jual 100 kontainer itu mencapai Rp 22 miliar," papar Jan.

Gubernur Papua Lukas Enembe mengapresiasi kegiatan ekspor kayu merbau yang dilaksanakan Dinas Kehutanan Provinsi Papua untuk ketiga kalinya.

"Saya juga mengucapkan terima kasih bagi pihak Pelindo IV yang membantu kami untuk mengekspor kayu merbau ke China. Mudah-mudahan instansi lain seperti dari peternakan, perkebunan, dan perikanan juga dapat menyiapkan komoditi unggulan untuk diekspor," tutur Lukas.

Direktur Utama PT Pelindo IV Doso Agung mengatakan, kebijakan ekspor kayu merbau ke China yang difasilitasi pihaknya adalah wujud implementasi program Presiden Joko Widodo untuk menumbuhkan sektor ekonomi di tanah Papua.

"Kami berharap agar kegiatan ekspor kayu merbau dapat berjalan rutin. Selain  itu, dengan dukungan dari Gubernur Lukas agar adanya variasi ekspor dari Papua ke luar negeri," ujarnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kurang dari 50 Persen Startup yang Mampu Bertahan di Tengah Krisis Akibat Covid-19

Kurang dari 50 Persen Startup yang Mampu Bertahan di Tengah Krisis Akibat Covid-19

Whats New
Biodiesel, Upaya RI Lepas dari Belenggu Kampanye Negatif Soal Sawit

Biodiesel, Upaya RI Lepas dari Belenggu Kampanye Negatif Soal Sawit

Whats New
Susi Pernah Borong 30 Pesawat, Sandiaga Uno: Kayak Beli Kacang

Susi Pernah Borong 30 Pesawat, Sandiaga Uno: Kayak Beli Kacang

Whats New
Semester I-2020, Fintech Ini Catat Penyaluran Pinjaman Naik 15 Persen

Semester I-2020, Fintech Ini Catat Penyaluran Pinjaman Naik 15 Persen

Whats New
Pangsa Pasar Bank Asing Masih Kecil di RI, Begini Rinciannya

Pangsa Pasar Bank Asing Masih Kecil di RI, Begini Rinciannya

Whats New
Catat, Cara Mantap Dapatkan Penghasilan Tambahan dari Bisnis Makanan Rumahan

Catat, Cara Mantap Dapatkan Penghasilan Tambahan dari Bisnis Makanan Rumahan

BrandzView
Luncurkan #TerusUsaha di Manado, Grab Bantu UMKM Bertransformasi Digital

Luncurkan #TerusUsaha di Manado, Grab Bantu UMKM Bertransformasi Digital

Whats New
Alami Kecelakaan Kerja Selama WFH Tetap Ditanggung BPJamsostek

Alami Kecelakaan Kerja Selama WFH Tetap Ditanggung BPJamsostek

Whats New
Serius Jadi Pemain Terbesar di Platform Digital, Telkom Bangun Hyperscale Data Center

Serius Jadi Pemain Terbesar di Platform Digital, Telkom Bangun Hyperscale Data Center

Whats New
Pekerja Sektor Ketenagalistrikan Tolak RUU Cipta Kerja, ini Alasannya

Pekerja Sektor Ketenagalistrikan Tolak RUU Cipta Kerja, ini Alasannya

Whats New
Pengusaha: Kita Asyik Bangun Infrastruktur, tapi Lalai Kembangkan Industrinya

Pengusaha: Kita Asyik Bangun Infrastruktur, tapi Lalai Kembangkan Industrinya

Whats New
Pandemi Covid-19 Bikin Ketidakpastian terhadap Produktivitas dan Penyerapan Tembakau

Pandemi Covid-19 Bikin Ketidakpastian terhadap Produktivitas dan Penyerapan Tembakau

Whats New
Bank Jago Bakal Kembangkan Layanan Tech Base Bank, Apa Itu?

Bank Jago Bakal Kembangkan Layanan Tech Base Bank, Apa Itu?

Whats New
Menteri Teten: 789.000 UMKM Sudah Go Digital

Menteri Teten: 789.000 UMKM Sudah Go Digital

Whats New
Presiden hingga Pejabat Eselon II Tak Dapat THR, Belanja Pegawai Turun

Presiden hingga Pejabat Eselon II Tak Dapat THR, Belanja Pegawai Turun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X