CPO "Dijegal" Uni Eropa, Bos Sinar Mas Ingin Negara Produsen Sawit Bersatu

Kompas.com - 11/04/2017, 16:38 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Bos Grup Sinar Mas Franky Widjaja ikut buka suara menyusul keputusan Parlemen Uni Eropa mengeluarkannya resolusi sawit dan melarang biodiesel berbasis kelapa sawit.

Ia menilai dukungan kepada industri kelapa sawit sangat penting. Oleh karena itu ia ingin semua negara produsen kelapa sawit bersatu menentang keputusan Uni Eropa.

"Kalau bisa semua negara kumpul jadi satu menyuarakan kepentingan masing-masing (terkait sawit)," ujarnya di Kantor Koordinator Perekonomian, Jakarta, Selasa (11/4/2017).

Indonesia dan Malaysia dinilai bisa memiliki peran penting untuk "melawan" kebijakan Uni Eropa. Sebab lebih dari 85 persen produksi minyak sawit berasal dari dua negara tesebut.

Selain itu, kontribusi kelapa sawit bagi ekonomi Indonesia dan Malaysia juga tidak kecil. Bahkan, nasib ribuan masyarakat bersandar kepada industri kelapa sawit.

"Jadi Ini (kelapa sawit) sangat stategis jadi betul-betul harus di-address secara proposional lah," kata Franky.

Sinar Mas bukan tidak terkait dengan persolan di industri kelapa sawit. Sebab salah satu perusahaannya yakni PT Sinar Mas Agrobisnis Resources and Technology Tbk (SMAR) adalah perusahaan besar yang bergerak di industri tersebut.

Sebelumnya, negara-negara produsen kelapa sawit atau Council of Palm Oil Producting Countries (CPOPC) menyatakan tidak tinggal diam atas keputusan Parlemen Uni Eropa mengeluarkan resolusi sawit dan melarang biodiesel berbasis kelapa sawit.

Salah satu langkah yang akan diambil dalam waktu dekat yakni membentuk tim bersama dengan misi memerangi kampanye negatif kepada CPO.

Rencananya, tim bersama itu akan bertemu dengan para pejabat Uni Eropa untuk meyakinkan bahwa perkebunan kelapa sawit tidak seperti yang dituduhkan Parlemen Uni Eropa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.