Mengantisipasi Lonjakan Harga Kebutuhan Pokok jelang Ramadhan dan Idul Fitri

Kompas.com - 13/04/2017, 07:47 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

Dari Kementan sendiri memiliki Toko Tani Indonesia yang digagas menjadi pemangkas rantai distribusi kebutuhan pokok.

Kementan melalui Badan Ketahanan Pangan terus meningkatkan jumlah Toko Tani Indonesia (TTI) di wilayah Jakarta.

Kemudian Bulog juga memiliki Rumah Pangan Kita (RPK). Guna memangkas rantai distribusi pangan Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) menargetkan akan mendirikan gerai RPK sebanyak 50.000 di tahun ini.

Data yang Akurat

Ketua Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansuri mengatakan, guna menghadapi bulan Ramadhan dan Idul Fitri 2017 Kementerian Pertanian (Kementan) perlu menyediakan data hasil produksi bahan kebutuhan pokok.

"Harus ada data terkait hasil produksi masing-masing komoditas itu akan jauh lebih menenangkan psikologis pasar," jelasnya.

Pengalaman selama ini menunjukkan terkadang pemerintah mengklaim aman, namun di lapangan berbeda sekali kondisinya. "Karena faktanya aman menurut Kementan, (tetapi) itu tidak aman di lapangan. Contoh pada Natal lalu Mentan bilang aman, Menko bilang aman. Faktanya beberapa komoditas tidak aman harganya tinggi, dan alami kenaikan cukup drastis," ungkapnya.

Dengan berbagai upaya dan kebijakan yang dilakukan pemerintah, diharapkan tradisi kenaikan harga kebutuhan pokok menjadi cerita klasik yang tidak terus berulang-ulang setiap tahunnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.