Bank-bank BUMN Matangkan Rencana Integrasi EDC

Kompas.com - 17/04/2017, 06:07 WIB
Ilustrasi transaksi elektronik Dok. VerifoneIlustrasi transaksi elektronik
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) masih mematangkan model bisnis integrasi mesin EDC (Electronic Data Capture). Model bisnis ini terkait dengan biaya transaksi dan teknis pembukaan merchant.

Selain itu, Himbara juga masih menunggu izin prinsip switching PT JPN (PT Jalin Pembayaran Nusantara) untuk EDC dari Bank Indonesia (BI).

Ogi Prastomiyono, Ketua Tim Penggabungan ATM Himbara mengatakan dalam rencana awal pada tahun ini, Himbara akan menggabungkan 50.000 EDC pada tahun ini.

“Selain itu kami akan membuka beberapa merchant tambahan pada tahun ini,” ujar Ogi ujar Ogi Jumat (14/4/2017).

Menurut Ogi, nantinya jika BI sudah mengeluarkan lisensi EDC untuk switching JPN, maka pengelolaan EDC bisa sepenuhnya dilakukan oleh JPN.

Sebagai gambaran saat ini jumlah EDC Himbara ada sebanyak 545.740. Dengan integrasi 50.000 EDC ini maka baru 10 persen dari total EDC Bank BUMN.

Ogi menjelaskan untuk integrasi EDC Himbara ini sebenarnya tinggal menunggu model bisnis yang disepakati. Jika model bisnis sudah siap, maka secara teknis penggabungan EDC akan lebih mudah dilakukan. (Galvan Yudistira)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber KONTAN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X