IMF: Perekonomian Dunia Mulai Tunjukkan Pertumbuhan

Kompas.com - 19/04/2017, 19:00 WIB
Kantor Pusat IMF imf.orgKantor Pusat IMF
|
EditorAprillia Ika

NEW YORK, KOMPAS.com - Perekonomian dunia mulai tampak memperoleh momentumnya. Hal ini diungkapkan oleh kepala ekonom Dana Moneter Internasional (IMF). Mengutip BBC, Rabu (19/4/2017), kepala ekonom IMF Maurice Obstelfeldt mengungkapkan, perekonomian dunia bisa mencapai titik balik.

IMF memproyeksikan pertumbuhan ekonomi global pada tahun ini mencapai 3,5 persen, naik dari 3,18 persen sesuai proyeksi pada tahun 2016.

Meskipun demikian, IMF juga memperingatkan adanya risiko yang bisa melemahkan proyeksi pertumbuhan ekonomi global. Risiko-risiko tersebut antara lain kemungkinan adanya kebijakan proteksionisme dan perang perdagangan.

Namun demikian, secara umum nada yang ditunjukkan IMF secara dominan adalah proyeksi yang lebih optimistis ketimbang sebelumnya.

Cukup lama setelah krisis keuangan global tahun 2008, IMF mencemaskan terjadinya pemulihan ekonomi global cenderung lambat untuk kembali mencapai momentum.

(Baca: IMF: Indonesia Berhasil Jaga Stabilitas Ekonomi)

Kali ini pun, IMF memandang adanya prospek pada pasar finansial yang lebih baik dan perbaikan siklikal pada sektor manufaktur dan perdagangan.

Perbaikan harga komoditas juga membantu meredupkan kekhawatiran akan deflasi atau jatuhnya harga.

Pasalnya, kedua hal itu dianggap sebagai kondisi bahaya, khususnya di negara-negara berkembang. Dalam beberapa kondisi, deflasi bisa memicu pelemahan ekonomi.

IMF mengidentifikasi beberapa kemungkinan risiko yang bisa melemahkan proyeksinya. Risiko itu khususnya terkait tekanan kebijakan inklusif di negara-negara maju, semisal proteksionisme.

"Tekanan-tekanan yang ada bisa menimbulkan luka, mendorong peningkatan harga di tingkat konsumen dan dunia usaha, menurunkan produktivitas, dan pendapatan riil rumah tangga," jelas Obstelfedt. 

Kompas TV Perancis diteror bom berbentuk amplop. Ledakan terjadi di kantor lembaga keuangan dunia, IMF.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana IHSG Jelang Idul FItri? Simak Rekomendasi Sahamnya

Bagaimana IHSG Jelang Idul FItri? Simak Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Daftar 10 Aset Kripto Paling Cuan Sepekan, Ada yang Meroket 700 Persen

Daftar 10 Aset Kripto Paling Cuan Sepekan, Ada yang Meroket 700 Persen

Earn Smart
Apa Tujuan dari Koperasi?

Apa Tujuan dari Koperasi?

Whats New
Lampaui Target, Pertamina Geothermal Energy Produksi 4.618 GWh Listrik

Lampaui Target, Pertamina Geothermal Energy Produksi 4.618 GWh Listrik

Whats New
Simak Hal-hal yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Mulai Investasi Kripto

Simak Hal-hal yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Mulai Investasi Kripto

Earn Smart
Hari Ketiga Larangan Mudik, Kemenhub: Ada 14.751 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik

Hari Ketiga Larangan Mudik, Kemenhub: Ada 14.751 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik

Whats New
51 Persen Saham Freeport di MIND ID Bakal Dijual Melalui IPO?

51 Persen Saham Freeport di MIND ID Bakal Dijual Melalui IPO?

Whats New
[POPULER MONEY] THR PNS, Janji Sri Mulyani dan Tudingan Tak Bersyukur | Harga Dogecoin Anjlok 30 Persen

[POPULER MONEY] THR PNS, Janji Sri Mulyani dan Tudingan Tak Bersyukur | Harga Dogecoin Anjlok 30 Persen

Whats New
Larangan Mudik, Menhub: Transportasi Penumpang Turun Signifikan, Angkutan Barang Stabil

Larangan Mudik, Menhub: Transportasi Penumpang Turun Signifikan, Angkutan Barang Stabil

Whats New
Bayar Zakat Fitrah Secara Online, Ini 3 Platform yang Bisa Digunakan

Bayar Zakat Fitrah Secara Online, Ini 3 Platform yang Bisa Digunakan

Whats New
Mudik Dilarang, Sehari 14.751 Orang Bepergian Naik Pesawat Hingga Bus

Mudik Dilarang, Sehari 14.751 Orang Bepergian Naik Pesawat Hingga Bus

Whats New
Sekjen Kemnaker: Segera Laporkan Pelanggaran THR ke Posko Terdekat

Sekjen Kemnaker: Segera Laporkan Pelanggaran THR ke Posko Terdekat

Whats New
Mudik Dilarang, Trafik Truk dari Jawa ke Sumatera Naik 24 Persen

Mudik Dilarang, Trafik Truk dari Jawa ke Sumatera Naik 24 Persen

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] Tip Sederhana Taklukan Beasiswa S2 LPDP | Kuliah di Luar Negeri, Manfaatnya Apa Sih?

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] Tip Sederhana Taklukan Beasiswa S2 LPDP | Kuliah di Luar Negeri, Manfaatnya Apa Sih?

Rilis
Bukan Bipang, Erick Thohir Promosikan Nasi Goreng Babat Pak Sumarsono

Bukan Bipang, Erick Thohir Promosikan Nasi Goreng Babat Pak Sumarsono

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X