Korporasi Multinasional Ramai-ramai Hengkang dari Venezuela

Kompas.com - 22/04/2017, 14:00 WIB
|
EditorM Fajar Marta

NEW YORK, KOMPAS.com - Raksasa otomotif Amerika Serikat General Motors (GM) menutup operasionalnya di Venezuela. GM hanya satu dari banyak perusahaan multinasional yang merugi akibat krisis berkepanjangan di Venezuela.

Mengutip CNN Money, Jumat (21/4/2017), krisis ekonomi yang parah dan guncangan politik menciptakan kondisi yang serba sulit di Venezuela, hingga memicu aksi protes dan memakan korban.

Warga yang melancarkan aksi protes meminta pemerintah melakukan perubahan untuk menyelamatkan Venezuela dari krisis.

Pada tahun 2015, Pepsi menderita kerugian 1,4 miliar dollar AS dari operasionalnya di Venezuela. Penyebabnya adalah anjloknya kurs bolivar dan kekacauan politik.

Pada saat itu, Pepsi menyatakan tidak lagi menghitung bisnis di Venezuela dalam keseluruhan pendapatannya.

Adapun Mondelez, produsen produk biskuit Oreo, menghentikan bisnisnya di Venezuela setelah mengalami kerugian hampir 800 juta dollar AS pada tahun 2016.

Meski Oreo dan produk Mondelez lainnya masih dijual di Venezuela, namun Mondelez tak menghitungnya dalam keseluruhan operasional.

Raksasa jaringan restoran cepat saji McDonald's masih beroperasi di Venezuela, namun dalam dua tahun terakhir penjualan produk kentang goreng dan Big Mac dihentikan karena kekurangan pasokan bahan pangan.

Delta, American Airlines, dan United Airlines, serta beberapa maskapai lainnya secara kolektif masih memperoleh laba 3,8 miliar dollar AS di Venezuela.

Namun, maskapai-maskapai itu, juga Lufthansa, Alitalia, dan LATAM, mengurangi penerbangan ke Venezuela atau bahkan menghentikan penerbangan ke sana.

Dalam beberapa tahun terakhir, raksasa minuman soda Coca-Cola membukukan kerugian dari bisnisnya di Venezuela.

Pada tahun 2016, Coca-Cola menghentikan kegiatan produksi secara temporer di Venezuela karena kurangnya pasokan gula di negara itu.

Venezuela adalah negara dengan cadangan minyak terbesar di dunia. Dulu, negara di Amerika Selatan tersebut menarik perusahaan-perusahaan penyedia layanan produksi minyak seperti Baker Hughes dan Schlumberger.

Namun, setahun terakhir keduanya menutup beberapa kilang minyak dengan alasan pemerintah Venezuela belum membayar kewajibannya.

Ini adalah alasan utama produksi minyak Venezuela turun drastis. Hampir 10 persen perusahaan AS yang terdaftar dalam indeks S&P 500 atau sekira 46 perusahaan memiliki eksposur terhadap mata uang bolivar Venezuela.

Mata uang tersebut sekarang hampir tak ada nilainya. Hengkangnya perusahaan hanyalah satu dari sekian banyak masalah yang melanda negara yang tengah terlilit krisis itu.

Akibat krisis ekonomi, warga Venezuela terpaksa bertahan hidup di tengah kurangnya pasokan pangan dan obat-obatan, ditambah pula dengan lonjakan harga kebutuhan pokok yang meroket. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Strategi Melati Eks JKT 48 Kembangkan Bisnis Nasi Bakar Kuali Kuning

Strategi Melati Eks JKT 48 Kembangkan Bisnis Nasi Bakar Kuali Kuning

Smartpreneur
Upah PMI Sektor Domestik di Taiwan Naik Jadi Rp 9,9 Juta

Upah PMI Sektor Domestik di Taiwan Naik Jadi Rp 9,9 Juta

Whats New
Pemerintah Kantongi Rp 10,6 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Pemerintah Kantongi Rp 10,6 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Whats New
Daftar Limit Transfer BCA Lengkap

Daftar Limit Transfer BCA Lengkap

Spend Smart
Nilai Tukar Rupiah Ditutup Melemah ke Rp 14.870,5 per Dollar AS

Nilai Tukar Rupiah Ditutup Melemah ke Rp 14.870,5 per Dollar AS

Whats New
Dirut PLN Ungkap Adanya Potensi Krisis Pasokan Batu Bara

Dirut PLN Ungkap Adanya Potensi Krisis Pasokan Batu Bara

Whats New
BKN Sebut ASN RI Lebih dari 4,3 Juta, Tapi Jumlah Perempuan Jadi Pimpinan Masih Minim

BKN Sebut ASN RI Lebih dari 4,3 Juta, Tapi Jumlah Perempuan Jadi Pimpinan Masih Minim

Whats New
Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Rilis
Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Whats New
Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Whats New
OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

Whats New
Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Whats New
Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Whats New
Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Whats New
Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.