Wajib Pajak Menyesal Repatriasi Harta karena Politik memanas, Ini Kata Sri Mulyani

Kompas.com - 12/05/2017, 14:02 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sambangi tempat pelayanan pendaftaran tax amnesty di Gedung Direktorat Jendral Pajak, Jakarta, beberapa waktu lalu. KOMPAS.com/IWAN SUPRIYATNAMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati sambangi tempat pelayanan pendaftaran tax amnesty di Gedung Direktorat Jendral Pajak, Jakarta, beberapa waktu lalu.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Wajib pajak mulai menyuarakan kekecewaannya usai membawa pulang harta dari luar negeri ke Indonesia (repatriasi) melalui program tax amnesty.

Alasanya, lantaran kondisi sosiopolitik di Indonesia terus bergejolak. Menggapai hal itu, Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan, pemerintah akan terus berupaya menjaga kepercayaan pengusaha atau investor kepada ekonomi Indonesia.

(Baca: Suhu Politik Panas, Wajib Pajak Menyesal Repatriasi Harta)

"Mengenai situasi saat ini, pemerintah akan terus melakukan usaha supaya kepercayaan juga keamanan serta persepsi mengenai situasi di Indonesia bisa tetap dijaga dengan baik," ujarnya di Jakarta, Jumat (12/5/2017).

Sri Mulyani tidak memungkiri adanya gelombang-gelombang unjuk rasa. Namun ia menilai hal itu sebagai bagian dari aspirasi masyarakat.

Menurut mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu, berbagai aksi unjuk rasa harus dilihat sebagai suatu proses demokrasi di Indonesia yang normal. Ia juga berharap para wajib pajak yang sudah berkomitmen membawa pulang harta ke Indonesia tetap merealisasikan janjinya.

Apalagi komitmen itu sudah tercatat di dalam program tax amnesty. Komitmen dana repatriasi pada program tax amnesty sebesar Rp 146,6 triliun.

Namun dana yang sudah masuk ke dalam negeri dalam rangka repatriasi hanya Rp 128,3 triliun.

"Kami berharap bahwa itu akan dibawa ke Indonesia sesuai apa yang disampaikan," kata Sri Mulyani.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X