Cerita Menteri Pertanian saat Menyamar Jadi Pembeli di Pasar Induk Kramat Jati

Kompas.com - 13/05/2017, 15:03 WIB
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman, Sabtu (13/5/2017),  melakukan inspeksi mendadak (sidak) sejumlah pasar di Jakarta.

Kali ini, Mentan Amran melakukan sidak di Pasar Induk Kramat Jati dan Pasar Induk Beras Cipinang.

Mentan Amran lakukan sidak untuk memantau pasokan pangan khususnya sayuran dan beras menjelang masuknya bulan Ramadhan.

Dalam sidak ini, Mentan Amran juga ditemani oleh Direktorat Jenderal Hortikultura, Spudnik Sujono dan Ketua Satuan Tugas (Satgas) Pangan Irjen Setyo Wasisto.

Dalam sidak ini, Mentan Amran mengungkapkan kisah saat dirinya menyamar menjadi pembeli di Pasar Induk Kramat Jati pada Sabtu pagi.

Lulusan Fakultas Pertanian Universitas Hasanuddin ini, menemukan perbedaan harga bahan pangan khususnya bawang merah dan bawang putih yang dijual oleh pedagang di Pasar Induk Kramat Jati. 

Pada saat menyamar, Amran menanyakan kepada pedagang harga bawang putih yang dijajakan.

"Saya jalan sendiri sopir dan ajudan saya tinggal. Pas saya tawar yang sebelah Rp 25.000 per kilogram bawang merah, tetapi sebelah ada yang jual Rp 27.000 per kilogram. Nah aku tawarkan, mereka (pedagang) nggak mau?," ujar Mentan Amran saat ditemui di Pasar Induk Cipinang Jakarta, Sabtu (13/5/2017).

Amran pun mengaku sempat diusir oleh pedagang, karena hanya menawar saja tanpa membeli.

"Nggak usah nawar-nawar kalau nggak mau beli," tutur Amran sambil menirukan perkataan pedagang.

Kejadian tersebut, ungkap Amran, juga terjadi saat dia menanyakan harga bawang putih. Dia menemukan harga bawang putih masih tinggi dengan rata-rata sekitar Rp 48.000 per kilogram.

Padahal, pemerintah sudah menganjurkan pedagang untuk menjual bawang putih seharga Rp 32.000 per kilo gram.

"Kita sudah konsensus harga tidak boleh di atas Rp 38.000 per kilogram. Saya tanya subuh-subuh penjual baru langsung jawab Rp 45.000 kilogram," jelasnya. 

Namun, harga yang ditanyakan Mentan Amran berubah drastis saat Ketua Satgas Pangan Irjen Setyo Wasisto menemui Amran di Pasar Induk Kramat Jati. Harga pun bawang putih pun berubah dari Rp 45.000 per kilogram menjadi Rp 32.000 per kilogram.

"Saya satu jam muter-muter tetap sama harganya Rp 45.000 per kilogram. Tiba-tiba Pak Ketua Satgas Setyo datang. Aku ajak duduk disitu tempat duduknya tanyakan harga. Tahu-tahu harganya berapa sudah Rp 32.000 per kilogram.

Mungkin karena ada bintang duanya, jadi dari Rp 45.000 jadi Rp 32.000. Turunnya harga karena ada bajunya beliau," ungkapnya.

Dalam hal ini, Mentan memastikan, tidak ada kenaikan harga pangan yang signifikan menjelang masuknya bulan Ramadhan.

Dia bersama, dengan Satgas Pangan dan Kementerian Perdagangan terus memantau perkembangan harga pangan.

"Saya minta kepada seluruh pedagang sedang dan besar tolong buat kondisi kondusif. Sehingga orang yang akan memasuki bulan ramadan, dan saat beribadah di bulan Ramadhan tidak terganggu. Kuncinya tidak ada alasan bahan pangan naik menjelang bulan ramadan kita sudah jaga semua," tandasnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Whats New
Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Whats New
Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Whats New
Rusia Minat Bikin Pembangkit Nuklir di RI, Ini Jawaban Menteri ESDM

Rusia Minat Bikin Pembangkit Nuklir di RI, Ini Jawaban Menteri ESDM

Whats New
Masuk Mal Wajib Vaksin Booster, Berlaku 2 Minggu Lagi

Masuk Mal Wajib Vaksin Booster, Berlaku 2 Minggu Lagi

Whats New
Luhut Umumkan Wajib Booster Bagi yang Bepergian, Berlaku 2 Minggu Lagi

Luhut Umumkan Wajib Booster Bagi yang Bepergian, Berlaku 2 Minggu Lagi

Whats New
Kementerian PUPR: Pembangunan 9 Bendungan Ditargetkan Rampung di 2022

Kementerian PUPR: Pembangunan 9 Bendungan Ditargetkan Rampung di 2022

Whats New
Hati-hati, Ada Pemeliharaan dan Rekonstruksi di Tol Jagorawi 5-9 Juli 2022

Hati-hati, Ada Pemeliharaan dan Rekonstruksi di Tol Jagorawi 5-9 Juli 2022

Whats New
Viral Video Petani Jual TBS Kelapa Sawit ke Malaysia, Apkasindo: Kami Harus Biayai Keluarga

Viral Video Petani Jual TBS Kelapa Sawit ke Malaysia, Apkasindo: Kami Harus Biayai Keluarga

Whats New
Jurus Mendag Zulhas Naikan Harga TBS Petani Sawit

Jurus Mendag Zulhas Naikan Harga TBS Petani Sawit

Whats New
BRI Prediksi Penyaluran KUR ke 10,7 Juta UMKM Serap 32,1 Juta Lapangan Kerja

BRI Prediksi Penyaluran KUR ke 10,7 Juta UMKM Serap 32,1 Juta Lapangan Kerja

Whats New
Soal Penyesuaian Tarif INA-CBG's, Bos BPJS Kesehatan: Itu Hal yang Menurut Saya Bagus...

Soal Penyesuaian Tarif INA-CBG's, Bos BPJS Kesehatan: Itu Hal yang Menurut Saya Bagus...

Whats New
BCA Gelontorkan Rp 5,65 Miliar ke 18 Perguruan Tinggi Untuk Program Beasiswa

BCA Gelontorkan Rp 5,65 Miliar ke 18 Perguruan Tinggi Untuk Program Beasiswa

Whats New
Syarat dan Cara Buka Rekening Tabungan Haji lewat BSI Mobile

Syarat dan Cara Buka Rekening Tabungan Haji lewat BSI Mobile

Whats New
Menteri ESDM Gelar Raker dengan Menperin, Bahas Isu Krisis Energi

Menteri ESDM Gelar Raker dengan Menperin, Bahas Isu Krisis Energi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.