Mentan: Saya "Merem" Saja, Swasembada Bawang Putih Bisa Tercapai

Kompas.com - 13/05/2017, 16:42 WIB
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menyatakan Indonesia mampu melakukan swasembada bawang putih.

Menurut dia, swasembada bawang tidak sulit untuk direalisasikan, karena hanya butuh lahan 100.000 hektare. Saat ini, pemerintah telah menanam bawang putih seluas 800 hektare di Temanggung, dan telah memanen hasil tanam bawang putih di daerah tersebut. 

"Maaf, kami nggak boleh takabur, tetapi nggak terlalu sulit untuk swasembada bawang putih hanya butuh 100.000 hektar. Kalau padi kan 15-16 juta hektar, jagung 6-7 juta hektare. Kalau bawang cuma (butuh lahan) 100.000 hektare, saya merem selesai," ujar Mentan Amran saat ditemui di Pasar Induk Cipinang Jakarta, Sabtu (13/5/2017).

Amran menuturkan, saat ini tidak ada peraturan yang melarang untuk impor bawang putih. Sehingga, pasokan bawang putih di Indonesia lebih banyak dari impor negara asing.

Maka dari itu, Amran telah melakukan revisi Peraturan Menteri Pertanian Nomor 86 Tahun 2013 tentang Rekomendasi Impor Produk Hortikultura.

Dalam revisi, tersebut, para importir diwajibkan untuk menanam bawang putih dengan luas 5 persen dari kuota impor. Para importir juga akan bermitra dengan petani lokal dalam menanam bawang putih.

"Ini masih impor karena sudah terlanjut kita buka rekomendasi. Revisi permentan juga sudah saya teken. Isinya perlonggaran ada speknya untuk bawang putih masuk ke indonesia, sehingga ada harga stabil ya," jelas dia.

Sementara itu, Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian, Spudnik Sujono menambahkan, nantinya impotir akan menanam bawah putih dengan perhitungan 5 persen dikalikan jumlah kuota impor para impor.

Kemudian akan kembali dibagi 6. Setelah dibagi, akan ditemukan berapa jumlah luas tanam bawang putih yang harus dilakukan importir.

Menurut Spudnik, angka 6 tersebut diasumsikan bahwa 1 hektare lahan akan mendapatkan 6 ton bawang putih.

"Misalnya kuotanya 1.000 ton dikali 5 persen jadi 50 habis itu dibagi 6 itu 8 komaan. Jadi 8 komaan hektar itu yang dia tanam dengan bermitra dengan petani. Jadi bukan dia (importir) yang tanam," tandasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dari Desa ke Kancah Dunia, Shopee Dukung UMKM Lokal Berjaya di Pasar Global

Dari Desa ke Kancah Dunia, Shopee Dukung UMKM Lokal Berjaya di Pasar Global

Whats New
Erick Thohir: Terminal Kijing Perkuat Ekosistem Industri Pelabuhan Nasional

Erick Thohir: Terminal Kijing Perkuat Ekosistem Industri Pelabuhan Nasional

Whats New
Digugat Rp 11 Triliun di PN Jaksel, Bos Bluebird: Itu Bukan Cerita Baru

Digugat Rp 11 Triliun di PN Jaksel, Bos Bluebird: Itu Bukan Cerita Baru

Whats New
Subsidi Jadi Andalan Pemerintah Cegah Kenaikan Harga Energi

Subsidi Jadi Andalan Pemerintah Cegah Kenaikan Harga Energi

Whats New
“Mainan” Bernama 'Dwelling Time'

“Mainan” Bernama "Dwelling Time"

Whats New
Pelabuhan Pontianak Segera Digantikan Terminal Kijing, Apa Sebabnya?

Pelabuhan Pontianak Segera Digantikan Terminal Kijing, Apa Sebabnya?

Whats New
Bos Garuda: Pandemi Covid-19 Membuka Kotak Pandora Garuda Indonesia

Bos Garuda: Pandemi Covid-19 Membuka Kotak Pandora Garuda Indonesia

Whats New
Dari Fitur Ekspor Produk hingga Voucher Cashback, Ini Rangkaian Fitur Baru Shopee untuk Pengusaha Lokal

Dari Fitur Ekspor Produk hingga Voucher Cashback, Ini Rangkaian Fitur Baru Shopee untuk Pengusaha Lokal

Whats New
Ini Strategi Badan Pangan Nasional Cegah Fluktuasi Harga DOC, Telur dan Daging Ayam

Ini Strategi Badan Pangan Nasional Cegah Fluktuasi Harga DOC, Telur dan Daging Ayam

Whats New
Jelang Pengumuman Inflasi AS, Nilai Tukar Rupiah Ditutup Menguat

Jelang Pengumuman Inflasi AS, Nilai Tukar Rupiah Ditutup Menguat

Whats New
Bank Jago Gandeng GoTo Financial Luncurkan Layanan Jago Merchant, Ini Manfaatnya

Bank Jago Gandeng GoTo Financial Luncurkan Layanan Jago Merchant, Ini Manfaatnya

Whats New
Daftar 100 Perusahaan Terbesar di RI Versi Fortune Indonesia

Daftar 100 Perusahaan Terbesar di RI Versi Fortune Indonesia

Whats New
Melenggang di Zona Hijau, IHSG Ditutup Menguat 0,23 Persen

Melenggang di Zona Hijau, IHSG Ditutup Menguat 0,23 Persen

Whats New
Ada Potensi Ekonomi yang Besar, Jokowi Buka Kesempatan Investasi di Terminal Kijing

Ada Potensi Ekonomi yang Besar, Jokowi Buka Kesempatan Investasi di Terminal Kijing

Whats New
Sampai Juni 2022, GasKita PGN Sudah Mengalir di 67 Kota dan Kabupaten

Sampai Juni 2022, GasKita PGN Sudah Mengalir di 67 Kota dan Kabupaten

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.