Tahun 2016 Asuransi Jiwa Manulife Raup Premi Rp 3,7 Triliun

Kompas.com - 16/05/2017, 16:00 WIB
Istimewa Direktur dan Chief Financial Officer Manulife Indonesia Colin Startup (tengah) bersama Presdir Manulife Aset Manajemen Indonesia Legowo Kusumonegoro (kiri), Direktur dan Chief Marketing Officer Novita Rumnganngun (kedua dari kiri), Direktur dan Chief of Employee Benefits Karjadi Pranoto (kanan), dan Direktur Chief Legal & Compliance Officer Apriliani Siregar berbincang sebelum memaparkan pertumbuhan Manulife Indonesia yang kuat di tahun 2016, di Jakarta, Selasa (16/5). Manulife Indonesia meraih pertumbuhan signifikan sepanjang 2016.

JAKARTA, KOMPAS.com - Asuransi jiwa Manulife Indonesia melaporkan perolehan premi sebesar Rp 3,7 triliun sepanjang tahun 2016. Angka ini tumbuh 29 persen dibandingkan Rp 2,9 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Direktur & Chief Financial Officer Manulife Indonesia Colin Startup mengatakan, posisi keuangan perusahaan yang solid pada penghujung tahun menunjukkan kekuatan kunci dari kemampuan jalur distribusi yang beragam. 

"Hal itu didukung oleh tim Agency yang berkualitas tinggi, kemitraan distribusi yang mapan serta bisnis dana pensiun dan manajemen aset kami yang kuat," kata dia melalui pernyataan resmi, Selasa (16/5/2017).

Dari premi bisnis baru itu, porsi terbesar diperoleh dari penjualan produk investasi yang naik 20 persen dari Rp 1,6 triliun pada 2015 menjadi Rp 1,9 triliun pada 2016. Penjualan produk asuransi tumbuh 39 persen dari Rp 1,3 triliun menjadi Rp 1,8 triliun pada 2016.

Menurut Startup, pertumbuhan bisnis baru yang dicetak Manulife jauh di atas industri asuransi di Indonesia yang tumbuh hanya 11 persen. Pencapaian itu juga menggenjot pangsa pasar bisnis baru Manulife Indonesia menjadi 4,7 persen dari sebelumnya sebesar 3,8 persen di 2015.

Manulife Indonesia kini memiliki 2,3 juta nasabah. Posisi modal yang tercermin dari Risk-based Capital (RBC) tercatat sebesar 410 persen untuk bisnis konvensional dan 87 persen untuk Tabarru’ Sharia.

Angka itu jauh melampaui batas minimum yang disyaratkan pemerintah sebesar 120 persen untuk konvensional dan 30 persen untuk Tabarru’ Sharia.

Startup mengakui, angka RBC itu turun dari tahun 2015 yang sebesar 495 persen Penurunan itu karena persoalan kompleks dan yang terutama turunnya interest rate alias suku bunga di 2016.

Sepanjang 2016 itu, dana kelolaan Manulife naik 11 persen menjadi Rp 55,8 triliun dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 50,2 triliun.

Sementara itu, total laba komprehensif berjalan konsolidasi Manulife sebesar Rp 664 miliar, turun dari 2015 yang sebesar Rp 1,19 triliun.

Sepanjang 2016, Manulife Indonesia membayar klaim asuransi, nilai tunai penyerahan polis, anuitas dan manfaat lain senilai Rp 6,8 triliun. Jumlah itu naik dari tahun sebelumnya yang sebesar Rp 5,6 trilun.

(Baca: Premi Baru Manulife Indonesia Semester I 2016 Tumbuh 28 Persen)


EditorAprillia Ika


Close Ads X