Kompas.com - 16/05/2017, 17:00 WIB
Pengunjung pameran Indonesia Property Expo (IPEX) 2016 di depan stand Evencio Margonda. Apartemen tersebut dikembangkan oleh PT PP Properti Tbk.  DOK PP Properti Pengunjung pameran Indonesia Property Expo (IPEX) 2016 di depan stand Evencio Margonda. Apartemen tersebut dikembangkan oleh PT PP Properti Tbk.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - PT PP Properti Tbk (PPRO) telah merampungkan aksi korporasi berupa penerbitan saham baru alias rights issue senilai Rp 1,5 triliun. Sebanyak 70 persen dari dana tersebut digunakan untuk investasi pengembangan, yakni sekira Rp 1 triliun.

Direktur Utama PPRO Taufik Hidayat menjelaskan, perseroan kini tengah menggenjot pengadaan lahan pasca rights issue. PPRO menargetkan memiliki cadangan lahan seluas 400 hektare guna mendukung pertumbuhan bisnis.

"Hingga akhir tahun 2016, jumlah cadangan lahan (landbank) perseroan mencapai 60 hektar. Dengan total cadangan pada akhir tahun ini seluas 400 hektar, maka luas landbank PPRO tumbuh lebih dari 5 kali lipat dibandingkan tahun lalu," ujar Taufik dalam pernyataan resminya, Selasa (16/5/2017).

Taufik menjelaskan, lonjakan cadangan lahan pada tahun ini diantaranya dari lahan Aerocity Kertajati dan lahan-lahan di Seturan Yogyaarta, Jatinangor Bandung, Telogomas Malang, dan sebagainya. PPRO utamakan untuk mengembangkan produk apartemen di sekitar kampus.

Khusus lahan di Aerocity bandara Kertajati, PPRO telah sepakat untuk bekerja sama dengan PT BIJB Aerocity Development (PT BIJB AD), anak perusahaan dari PT Bandarudara Internasional Jawa Barat (PT BIJB), untuk membentuk usaha patungan yang akan mengembangkan kawasan bisnis di kawasan Bandar Udara Kertajati, Jawa Barat.

Perseroan berharap tambahan landbank akan semakin memudahkan ekspansi untuk menopang pertumbuhan kinerja di masa mendatang.

Pada tahun lalu, PPRO membukukan pertumbuhan laba bersih 20 persen menjadi Rp 365 miliar dan mencetak marketing sales Rp 2,49 triliun, naik 25 persen secara tahunan (yoy).

Pada tahun ini, PPRO menargetkan marketing sales tumbuh 20 persen menjadi Rp 2,99 triliun. Sementara itu, laba bersih juga ditargetkan meningkat 20 persen menjadi Rp 438 miliar.

(Baca: Sasar Kelas Menengah, PP Properti Incar Kenaikan Laba Bersih 20 Persen)

Kompas TV 2,4 Miliar Dollar Amerika Serikat atau setara dengan Rp 32 Triliun adalah kesepakatan kerja sama investasi yang digiring Kamar Dagang dan Industri Indonesia dengan para pengusaha asal saudi arabia. Kesepakatan kerja sama ini tersebar melalui beberapa sektor. Terutama properti di Arab dan wisata religius seperti umrah dan haji. Dari kesepakatan yang dicapai oleh Kadin kedua negara, tidak ada satu pun yang merambah sektor energi. Realisasi investasi ini bahkan tidak akan dilakukan dalam waktu dekat, melainkan paling cepat satu tahun mendatang. Dalam catatan BKPM, Arab Saudi bukanlah investor terbesar untuk Indonesia, bahkan posisinya buncit di rangking 57. Kadin menjelaskan, hal ini karena kurangnya komunikasi antar dua negara setelah komitmen dibuat.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X