Kartini Muljadi, Pengacara Senior yang Melestarikan Batik

Kompas.com - 17/05/2017, 20:41 WIB
Koleksi kain batik dari Kartini Muljadi yang dipamerkan saat peluncuran buku Batik Indonesia: Sepilihan Koleksi Batik Kartini Muljadi di Hotel Gran Mahakam, Jakarta, Rabu (17/5/2017). KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDOKoleksi kain batik dari Kartini Muljadi yang dipamerkan saat peluncuran buku Batik Indonesia: Sepilihan Koleksi Batik Kartini Muljadi di Hotel Gran Mahakam, Jakarta, Rabu (17/5/2017).
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Kain batik menjadi hal yang amat istimewa bagi sosok pakar hukum senior Kartini Muljadi. Kecintaan Kartini Muljadi pada kain batik terus berkibar hingga usia yang saat ini telah menginjak 87 tahun.

Bertepatan dengan usia tersebut Kartini Muljadi meluncurkan buku yang berjudul "Batik Indonesia: Sepilihan Koleksi Batik Kartini Muljadi" di Hotel Gran Mahakam, Jakarta, Rabu (17/5/2017). "Kain batik adalah benda seni dan menjadi kekayaan bangsa Indonesia," jelas Kartini.

Kartini Muljadi, mengawali kariernya sebagai hakim, kemudian menjadi notaris hingga menjadi pengacara terkenal meIaIui kantor pengacara dan konsultan hukum “Kartini Muljadi & Rekan”.

Sosok Kartini yang sangat dikenal sebagai pakar hukum senior ternyata memiiki perhatian dan ketertarikan yang cukup besar dalam memelihara dan melestarikan budaya Indonesia, antara lain berupa lukisan dan batik.

Ketertarikannya terhadap batik semakin kuat melalui persahabatannya dengan para tokoh pencinta batik yang mendorongnya untuk terus menambah koieksi kain Batik tulis halus karya para pembatik temama Indonesia.

Kartini Muljadi mengungkapkan sangat gembira ketika seni Batik Indonesia diakui Unesco sebagai Intangible Cultural Heritage Indonesia. Hal ini membuatnya semakin yakin untuk membantu pelestarian Batik sekaligus mendorong minat generasi muda Indonesia agar tidak melupakan karya adiIuhung anak bangsa sendiri.

Dalam perjalanannya sebagai kolektor kain batik, Kartini Muljadi memahami masih minimnya dokumentasi tentang tekstil nusantara termasuk batik, sehingga akhirnya, Kartini berinisiatif untuk mendokumentasikan koleksi batiknya dalam bentuk buku.

Kartini berharap, buku tersebut dapat digunakan sebagai dokumentasi seni batik Indonesia, dan sebagai bahan referensi bagi generasi muda dalam mempelajari Iebih dalam sejarah batik nusantara.

Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Triawan Munaf yang hadir dalam acara tersebut mengatakan, buku tersebut akan menjadi referensi bagi para generasi muda untuk belajar dan memahami kain batik seutuhnya.

"Ini akan menjadi referensi yang berharga. Karena nilai dari batik itu, sejarahnya, budayanya, bukan hanya sekedar produk," ujar Triawan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X