Klakson "Telolet" dan Nostalgia Menhub di Yogyakarta

Kompas.com - 22/05/2017, 07:00 WIB
KOMPAS.com/Achmad Fauzi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi Membuka Kontes Bus Om Telolet Om di Terminal Pulo Gebang Jakarta, Minggu (21/6/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com - "Om, telolet, om!" teriak Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi kepada para supir bus di Terminal Pulo Gebang di Jakarta, Minggu (21/5/2017). 

Wajah Menhub Budi Karya tampak bersinar gembira pada hari itu. Pasalnya, Menhub akhirnya dapat menggelar kontes klakson "telolet" yang sempat jadi viral di kalangan netizen dan mendunia. 

(Baca: Cerita Menhub yang Senang Naik Bus dengan Klakson "Telolet")

Pada Minggu tersebut, keinginan Menhub untuk membuat kontes klakson bus pun terwujud. Sebelumnya, fenomena klakson "telolet" sangat populer di Indonesiadi akhir 2016 lalu. Bahkan, salah satu bunyi klakson bus itu menjadi pusat perhatian dunia.

 

Namun, karena sifatnya membahayakan, Menhub Budi Karya kemudian melarang penggunaan klakson tersebut di jalan raya. 

(Baca: Menhub Minta Sopir Tidak Nyalakan Klakson "Telolet" di Jalan Raya)

Pelarangan Menhub tersebut disertai dengan janji untuk membuat sebuah kontes klakson bus. Maklum, Menhub Budi Karya ini sebenarnya juga penggemar bus dengan klakson "telolet". 

"Ceritanya saya dulu sering naik bus ke Yogyakarta, saya selalu cari yang telolet," ujar Menhub Budi Karya, yang memang dulu saat muda berkuliah di jurusan Arsitektur di Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta.

 

Karena nostalgia tersebut, Menhub Budi Karya sangat gembira mengadakan kontes klakson "telolet" tersebut. Pria asal Palembang ini menghampiri sekaligus menyalami satu-persatu peserta kontes klakson bus ini.

Dia juga meneriakan "Om, telolet, om!" kepada semua peserta.

Dalam kontes ini, terdapat 22 bus dari sejumlah perusahaan otobus yang mengikuti kontes klakson "telolet".

Perusahaan otobus tersebut yakni Sinar Jaya, Primajasa, Efisiensi Putra, Haryanto, dan Santika. Selama dua hari 22 bus tersebut akan saling berlomba mempersuarakan suara klakson.

Tidak hanya suara klakson saja yang menjadi penilaian. Tetapi, juga terdapat dua tahap penilaian juri dalam kontes ini.

Pertama, penilaian teknis kendaraan meliputi surat-surat kendaraan dan fisik kendaraan. Kedua, penilaian kreatif dan kekompakan peserta. Jurinya sendiri nantinya adalah petugas dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub). 

Sehingga, bus harus memiliki surat yang lengkap, fisik tidak keropos, dan kreatifitas peserta memodifikasi klakson "telolet" untuk memenangkan kontes tersebut.

Menhub Budi Karya yang bergembira pun berharap, dengan adanya kontes klakson "telolet" ini, bus sebagai salah satu sarana transportasi tidak ditinggalkan oleh masyarakat.

"Ada suatu misi lain. Bus ini angkutan luar biasa. Bisa sampai depan rumah, oleh karenanya kami kampanyekan juga untuk menggunakan bus. Apalagi dengan klakson "telolet", pungkasnya. 

(Baca: Klakson "Telolet" Mulai Sepi Peminat)

Kompas TV Tahu bulat, Om Telolet Om, fenomena-fenomena yang "meledak" di tahun 2016 ini tak kalah meledak di pasar games milik Google Play.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorAprillia Ika
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X