Program "Malaysia My Second Home" Ancam Bisnis Properti Indonesia?

Kompas.com - 26/05/2017, 10:00 WIB
Sales & Marketing proyek apartemen dan hotel mewah 8 Conlay menjelaskan maket proyek di galeri marketing 8 Conlay di Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (23/5/2017) KOMPAS.com/APRILLIA IKASales & Marketing proyek apartemen dan hotel mewah 8 Conlay menjelaskan maket proyek di galeri marketing 8 Conlay di Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (23/5/2017)
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Joanne Kua Ying Fei, Chief Executive Officer KSK Group, dan juga Managing Director KSK Land optimistis proyek branded residential yang dipasarkannya bersama dengan Kempinski dan Yoo akan laris manis.

Menurut dia, saat ini nilai branded residential atau hunian mewah di Kuala Lumpur merupakan yang terendah di dunia, sehingga masih memiliki potensi untuk bertumbuh di tahun-tahun mendatang.

Selain itu, proyek ini juga menawarkan sebuah konsep gaya hidup yang unik, tidak sekadar menjual properti mewah di lokasi strategis semata.

Ke depan, Kuala Lumpur juga akan kedatangan investasi dari Alibaba, perusahaan e-commerce raksasa dari China, yang akan membangun pusat logistik di Malaysia.

Selain itu, di Kuala Lumpur segera dibangun kereta cepat yang menghubungkan Singapura dan Kuala Lumpur. Tentunya ini akan menjadi daya tarik tersendiri bagi kota Kuala Lumpur.

"Alasan lain kenapa properti di Kuala Lumpur layak diminati, yakni adanya program 'Malaysia My Second Home' dari pemerintah," ujar Joanne Kua, saat berbincang dengan awak media di galeri 8 Conlay di Kuala Lumpur, Rabu (23/5/2017).

(Baca: Mengapa Orang Indonesia Suka Beli Properti di Luar Negeri?)

Menurut dia, dalam program tersebut pemerintah Malaysia memberikan fasilitas pembiayaan properti kepada pihak asing dengan bunga 4,5 persen melalui bank lokal. Pemilik properti akan mendapatkan fasilitas bebas visa selama 10 tahun, serta hak milik properti hingga seumur hidup.

Di Malaysia, lanjut Joanne Kua, ada aturan di mana pemilik dan pengembang properti harus menanamkan uangnya terlebih dahulu ke pemerintah Malaysia, sesuai dengan progres perkembangan pembangunan propertinya. Selain itu, dana penjualan dari konsumen ditampung di rekening yang diawasi pemerintah.

Dengan demikian, Malaysia sangat aman dari kasus pengembang yang membawa lari uang konsumennya. Artinya, konsumen properti di Malaysia dijamin aman.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.