Bisnis Hotel Kempinski Tak Khawatir Disrupsi Dari Aplikasi Airbnb

Kompas.com - 26/05/2017, 13:00 WIB
CEO KSK Group dan Managing Director KSK Land Joanne Kua Ying Fei (Kanan) dan Michael Henssler, Managing Director Key International Hotel Management dan President Kempinsky SA China, saat berbincang dengan awak media mengenai proyek 8 Conlay di Kuala Lumpur, Rabu (23/5/2017). KOMPAS.com/APRILLIA IKACEO KSK Group dan Managing Director KSK Land Joanne Kua Ying Fei (Kanan) dan Michael Henssler, Managing Director Key International Hotel Management dan President Kempinsky SA China, saat berbincang dengan awak media mengenai proyek 8 Conlay di Kuala Lumpur, Rabu (23/5/2017).
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Bisnis hotel mewah dengan pengalaman yang unik sangat yakin posisi pasarnya tidak akan tergerus oleh hadirnya aplikasi penyewaan tempat tinggal Airbnb di berbagai negara.

Pasalnya, hotel mewah mengutamakan customer experience, yakni menjual keunikan dan pengalaman pengguna hotel dengan layanan yang sangat baik.

Hal itu disampaikan oleh Michael Henssler, Managing Director Key International Hotels Management Co Ltd dan President Kempinski SA China, di Kuala Lumpur, Rabu (23/5/2017).

"Pemberi sewa di Airbnb tidak akan mengingat Anda. Atau memberikan layanan yang baik ke Anda, bukan? Tetapi di hotel mewah, kami menjual keunikan dan segala kebutuhan pengguna, kami akan sediakan," ujar dia.

Dia melanjutkan, kemungkinan hotel kelas menengah yang bakal terdisrupsi dari aplikasi semacam Airbnb ini. Tetapi bagi hotel kelas bintang 5, hadirnya Airbnb akan jadi pemicu untuk terus memberikan pelayanan yang terbaik ke pengguna hotelnya.

Henssler melanjutkan, Kempinski yang sudah 120 tahun di dunia saat ini sangat fokus pada keunikan dan layanan. Sehingga, antara satu hotel Kempinski dengan yang lainnya akan memiliki keunikan berbeda.

"Misal di Kuala Lumpur kami bekerja sama dengan 8 Conlay. Maka di tempat lain di Kuala Lumpur tidak akan ada Kempinski lainnya. Kami fokus pada program 'small is beautiful'. jadi tidak perlu bangun banyak hotel untuk mencapai pertumbuhuhan,": papar pria asal Jerman ini.

Di masa depan, Hensser mengatakan bahwa Kempinski selalu melihat semua wilayah sebagai potensi untuk pertumbuhan. Namun mereka hanya akan masuk ke proyek spesifik dan berbeda, yang memiliki nilai jangka panjang.

"Untuk kontribusi ke pendapatan, kami melihat pasar Timur Tengah dan Afrika. Pasar China juga menarik untuk turisme. Tetapi untuk jangka panjang, kami melihat Kuba yang pasarnya baru dibuka, juga Kuala Lumpur," ujar Henssler.

Sebelumnya, lembaga riset Cowen & Co juga memberikan catatan bahwa hotel merupakan tempat yang mendapatkan keuntungan bersih diantara bisnis pelancong lain. Hasil survei perusahaan ini mengatakan, pengguna Airbnb, ternyata lebih suka menggunakan hotel ketika mereka bepergian untuk keperluan bisnis.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.