Jelang Lebaran, Waspada Adanya Peredaran Daging Celeng

Kompas.com - 08/06/2017, 17:00 WIB
Daging celeng sitaan Badan Karantina Pertanian Pelabuhan Panjang Lampung Dok/BADAN KARANTINA PERTANIAN Daging celeng sitaan Badan Karantina Pertanian Pelabuhan Panjang Lampung
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Karantina Kementerian Pertanian (Kementan) mengimbau kepada masyarakat untuk lebih waspada terhadap peredaran daging celeng menjelang Hari Raya Idul Fitri 2017.

Menurut Kepala Badan Karantina Kementan Banun Harpini mengatakan, selama ini masih ditemukan kasus penyelundupan daging celeng dan beredar di tengah masyarakat.

Banun menjelaskan, peredaran daging celeng tersebut banyak ditemui masuk ke wilayah Jawa yang ditemukan di Cilegon, Banten.

"Di Cilegon (temuan), itu dari Sumatera, Jambi, Padang, Sumatera Selatan, masuk ke Jawa, cegatnya di Cilegon. Nggak (hanya Ramadhan), itu sebelum Ramadhan juga," ujar Banun di Kantor Pusat Kementan, Jakarta, Kamis (8/6/2017).

Banun menuturkan, daging celeng merupakan daging yang sangat riskan untuk dikonsumsi oleh masyarakat, karena merupakan hasil buruan dan dipotong tanpa memperhatikan sisis kebersihan atau higienitas.

"Karena barang itu diburu, nggak ada sanitasi yang baik. Dan itu masyarakat tidak tahu bentuknya, orang awan tidak tahu karena masih fresh. Itu hasil buruan tidak dipotong secara higienis," papar Banun.

Menurut Banun, pasokan daging celeng terus tersedia karena masih adanya permintaan dari masyarakat.

"Sangat murah (harganya). Konon katanya kalau beli di sana Rp 10.000 sampai Rp 15.000 per kilogram. Itu tidak hanya Ramadhan memang begitu. Kelihatannya juga karena ada demand-nya, makanya itu terus terjadi.

Yang pernah ditemukan polisi itu dijadikan oplosan untuk bikin (makanan) olahan," ungkap Banun.

Banun menambahkan, pihaknya mengimbau kepada masyarakat untuk lebih waspada dan selektif dalam membeli daging kebutuhan Hari Raya Idul Fitri 2017.

"Jangan hanya memilih barang yang murah dan ketelusurannya kita tidak bisa yakini. Kenali ciri-ciri daging sehat yang warnanya masih cerah, kemerahan cerah, baunya segar. Kalau anyir bisa diduga proses penyembelihan dan lain-lain sudah nggak benar," papar Banun.  

(Baca: Jelang Lebaran, Karantina Pertanian Tingkatkan Kesiagaan)

Kompas TV Polisi Hentikan Distribusi Daging Babi di Gilimanuk

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Diskon PPnBM hingga 100 Persen, Sri Mulyani: Kalau Mau Beli Mobil Sebaiknya Sekarang

Ada Diskon PPnBM hingga 100 Persen, Sri Mulyani: Kalau Mau Beli Mobil Sebaiknya Sekarang

Whats New
Airlangga: Insentif PPnBM Mobil dan Rumah Bisa Dongkrak Ekonomi RI 1 Persen

Airlangga: Insentif PPnBM Mobil dan Rumah Bisa Dongkrak Ekonomi RI 1 Persen

Whats New
[POPULER MONEY]  Status Pegawai Kontrak Kini Semakin Lama | Cara Ganti Kartu ATM Magnetic Stripe

[POPULER MONEY] Status Pegawai Kontrak Kini Semakin Lama | Cara Ganti Kartu ATM Magnetic Stripe

Whats New
Kadin: Sudah 8.300 Perusahaan Daftar Ikut Vaksin Gotong Royong

Kadin: Sudah 8.300 Perusahaan Daftar Ikut Vaksin Gotong Royong

Whats New
Mengenal Apa Itu APBD, Fungsi, dan Tujuan Pembuatannya

Mengenal Apa Itu APBD, Fungsi, dan Tujuan Pembuatannya

Whats New
Apa Itu APBN: Definisi, Fungsi, dan Tujuan Penyusunannya

Apa Itu APBN: Definisi, Fungsi, dan Tujuan Penyusunannya

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Sulitnya Adopsi Kucing | Ketika Kucing Susah Makan | Memberi Kenyamanan untuk Kucing di Rumah

[KURASI KOMPASIANA] Sulitnya Adopsi Kucing | Ketika Kucing Susah Makan | Memberi Kenyamanan untuk Kucing di Rumah

Rilis
Peserta Pelatihan Kemenaker Dijanjikan Dapat Modal Usaha dari PNM

Peserta Pelatihan Kemenaker Dijanjikan Dapat Modal Usaha dari PNM

Work Smart
Kemendag Sebut Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil di Maret 2021

Kemendag Sebut Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil di Maret 2021

Rilis
Dongkrak Bisnis Kargo, AP I Gandeng Asosiasi Logistik

Dongkrak Bisnis Kargo, AP I Gandeng Asosiasi Logistik

Rilis
Mulai Berlaku Hari ini, Simak Ketentuan Diskon PPN Rumah

Mulai Berlaku Hari ini, Simak Ketentuan Diskon PPN Rumah

Whats New
Curah Hujan Tinggi dan Banjir Jadi Ancaman Produksi Padi di 2021

Curah Hujan Tinggi dan Banjir Jadi Ancaman Produksi Padi di 2021

Whats New
Sanksi Pidana Penggunaan Lahan di Kawasan Hutan Diganti Denda Administratif, Ini Respons Asosiasi Sawit

Sanksi Pidana Penggunaan Lahan di Kawasan Hutan Diganti Denda Administratif, Ini Respons Asosiasi Sawit

Whats New
Sri Mulyani Gelontorkan Rp 7,99 Triliun Untuk Diskon PPnBM Mobil dan PPN Properti

Sri Mulyani Gelontorkan Rp 7,99 Triliun Untuk Diskon PPnBM Mobil dan PPN Properti

Whats New
Petani Sawit: PP Kehutanan Terbaru Bakal Ganggu Produksi Biodiesel

Petani Sawit: PP Kehutanan Terbaru Bakal Ganggu Produksi Biodiesel

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X