Harapan Perbankan Syariah Kepada Pimpinan OJK Terpilih

Kompas.com - 09/06/2017, 07:07 WIB
Pemilihan Ketua Dewan Komisioner OJK Periode 2017-2022 di Ruang Rapat Komisi XI DPR, Kamis (8/6/2017) KOMPAS.com/YOGA SUKMANAPemilihan Ketua Dewan Komisioner OJK Periode 2017-2022 di Ruang Rapat Komisi XI DPR, Kamis (8/6/2017)
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) memilih Wimboh Santoso sebagai Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) periode 2017-2022.

Direktur Utama BRI Syariah, Hadi Santoso mengatakan, perbankan syariah mengharapkan agar terpilihnya Dewan Komisioner OJK bisa memberikan angin segar bagi perkembangan ekonomi syariah di Indonesia.

"Kami harap komisioner OJK peduli pada ekonomi syariah bukan hanya perbankan syariah termasuk aturan aturan asuransi, multifinance dan sebagainya," ujar Hadi di Jakarta, Kamis (8/6/2017).

Menurutnya, perhatian pada ekonomi syariah maupun perbankan syariah perlu ditingkatkan karena kepedulian masyarakat pada sektor tersebut telah meningkat.

"Saya harap kepedulian itu karena kalau saya lihat masyarakat kepedulian sudah mulai naik, dulu susah," papar Hadi.

Hadi menjelaskan, hal itu terlihat dari meningkatnya perguruan tinggi yang memiliki fakultas eknomj bisnis syariah.

"Terbukti dari peguruan tinggi yang mempunyai fakultas ekonomi bisnis Islam itu peningkatnya melimpah, artinya generasi muda mulai megarah ke situ (ekonomi syariah) sepanjang konsisten," jelasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kendati demikian, Hadi menegaskan, selama ini OJK sudah memberikan perhatian terhadap tumbuh kembangnya ekonomi syariah di Indonesia, akan tetapi dengan terpilihnya Dewan Komisioner OJK yang baru diharapkan akan lebih baik dan meningkat.

"OJK sudah memperhatikan syariah, semoga kedepan lebih bagus," pungkasnya.

Sebelumnya, Komisi XI DPR memutuskan menggelar voting untuk menentukan jajaran Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) periode 2017-2022.

Dari hasil voting dipastikan bahwa OJK akan dipimpin oleh Wimboh Santoso selama lima tahun ke depan.

Dari total 55 suara anggota Komisi XI, Wimbo mendapatkan suara 50 suara. Adapun Sigit Pramono mendapatkan 4 suara. Sementara satu Anggota Komisi XI memilki tidak memilih.

(Baca: Wimboh Pimpin OJK, BI Berharap Kedua Lembaga Lebih Bersinergi)

Kompas TV Panitia Seleksi Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan akhirnya membuka calon kandidat petinggi OJK. Hingga penutupan pendapaftaran pada 2 Februari lalu, tercatat 882 orang telah mendaftar. Dari jumlah tersebut, calon yang lolos ke tahap kedua mencapai 107 orang. Kursi petinggi OJK memang sangat menggiurkan. Tidak hanya pelaku jasa keuangan yang mendaftar, tapi para akademisi hingga politisi juga turut mendaftar. Yang menarik, separuh pendaftar justru merupakan kaum muda. Kalangan profesional lembaga keuangan memang mendominasi kandidat dengan jumlah hingga 40 orang. Namun, dua kandidat dari yang merupakan politisi di dewan perwakilan juga turut lolos. Selain ketua Komisi XI DPR, dari Partai Golkar Melchias Markus Mekeng, politisi PDI-P, Andreas Eddy Susetyo juga turut meramaikan bursa calon dewan komisioner OJK. Namun, menjadi komisioner OJK tidaklah mudah. Pasalnya, lembaga ini mengawasi lembaga dengan aset hingga ribuan triliun rupiah. Lembaga ini meliputi bank, asuransi, dana pensiun, hingga para emiten di Bursa Efek Indonesia. Untuk itu, masyarakat juga diajak memberi masukan. Menjadi komisioner OJK memang tidak bisa bermodalkan niat semata. Integritas yang tinggi juga mutlak dimiliki para kandidat.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.