Mandiri Capital Suntik Dana Rp 6,5 Miliar ke "Startup" PrivyID

Kompas.com - 19/06/2017, 14:15 WIB
Konferensi pers Mandiri Capital Indonesia di Rumah Mandiri Inkubator Bisnis Jakarta, Senin (20/2/2017). KOMPAS.com/Sakina Rahma Diah SetiyawanKonferensi pers Mandiri Capital Indonesia di Rumah Mandiri Inkubator Bisnis Jakarta, Senin (20/2/2017).
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Mandiri Capital Indonesia (MCI) anak usaha Bank Mandiri bidang bisnis modal ventura menyalurkan pendanan ke usaha rintisan atau startup tanda tangan elektronik (digital signature) PrivyID.

Dana yang diberikan MCI kepada PrivyID senilai 500.000 dollar AS atau Rp 6,5 miliar (kurs Rp 13.000).

Chief Financial Officer MCI, Hira Laksamana mengatakan, startup tanda tangan elektronik memiliki peluang pasar yang besar. Sehingga, MCI berusaha mengembangkan startup tersebut dengan berinvestasi. 

Dalam pendanaan ke PrivyID, MCI juga bekerja sama dengan Metra Digital Inovasi Ventures, Gunung Sewu, dan Mahanusa Capital.

Akan tetapi, MCI menjadi penyumbang dana yang dominan dalam pendanaan ke PivyID. Namun sayangnya, Hira tidak memberitahukan porsi pendanaan tersebut.

"Ke depan kan pasti semua paper less. Jadi ke depan semua serba digital. Kami melihat PrivyID potensinya sangat besar. Kami juga percaya Mandiri dengan PrivyID ke depan akan lebih besar sinerginya," ujar Hira saat ditemui di ruang pers Kantor Pusat Bank Mandiri, Jakarta, Senin (19/6/2017). 

Hira menuturkan, startup tanda tangan elektronik ini akan diaplikasikan ke manajemen Bank Mandiri. Salah satunya, terkait urusan legal  akan menggunakan sistem tanda tangan digital dari PrivyID. 

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ke depan kami bisa gunakan startup ini ke pembukaan rekening nasabah. Saat ini masih proses finalisasi regulasi dari regulator Otoritas Jasa Keuangan (OJK)," jelas dia. 

Sementara itu, CEO dan PrivyID, Marshall Pribadi menambahkan, dana yang didapat akan digunakan untuk memperkuat infrastruktur. Salah satunya dengan membeli hardware PC modul dari Inggris. 

"Kami akan gunakan untuk 80 persen untuk infrastruktur. Dengan ini PrivyID akan berkontribusi dalam mendorong inovasi di Bank Mandiri, hal ini agar memudahkan nasabah dalam bertransaksi di Bank Mandiri," pungkas dia.

(Baca: Mandiri Capital Bidik 8 ?Startup? Tahun Ini)

Kompas TV Saat ini semakin banyak start up aplikasi internet baru yang menghubungkan pengguna jasa dengan penyedia jasa. Kini bisnis startup di Indonesia berkembang pesat dengan bermunculannya ide-ide baru berbasis digital dalam bentuk aplikasi. Tidak hanya layanan jasa profesional startup juga menggarap berbagai kebutuhan sehari-hari target pasarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X