Salim Group bersama Sriwijaya Air Bangun Bandara di Bintan

Kompas.com - 13/07/2017, 11:08 WIB
Pesawat Sriwijaya Air SENDY A SAPUTRAPesawat Sriwijaya Air
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pariwisata merupakan salah satu sektor industri strategis yang dari sisi prospek sangat menjanjikan. Sektor ini mampu mendatangkan pendapatan signifikan dari kedatangan para pelancong.

Itu sebabnya, PT Bintan Resort Cakrawala, salah satu pengelola tempat wisata di Pulau Bintan, Kepulauan Riau, terus membenahi kondisi infrastruktur di wilayah ini. Salah satunya adalah pembangunan bandar udara.

Saat ini, Bintan Resort bersama Sriwijaya Air mengerjakan proyek Bandara Bintan. Bandara ini memiliki luas total 1.300-1.500 hektare (ha).

Anggaran pembangunan bandara yang ditargetkan selesai pada tahun depan ini mencapai 100 juta dollar AS hingga 150 juta dollar AS. Adapun pembiayaan proyek tersebut sepenuhnya berasal dari Gallant Venture, induk perusahaan Bintan Resort yang  dimiliki Salim Group.

Selain bandara, peluang lain yang digarap dari kerja sama tersebut ialah pembangunan fasilitas bengkel pesawat atau maintenance repair overwhole (MRO) milik Sriwijaya Air di area bandara tersebut, termasuk pembuatan landasan baru.

Pada tahap pertama, pembangunan mencakup runway sepanjang 3.000 meter, gedung bandara dan MRO. Targetnya, pembangunan tahap pertama kelar pada tahun 2019 dan setahun kemudian siap operasional.

”Kami sudah mulai land preparation, hanya sekarang ini sedang membuat aspal runaway dan membangunan bandara,” kata General Manager PT Bintan Resort Cakrawala Abdul Wahab, kepada Kontan, Rabu (12/7/2017).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kelak, dengan selesainya pembangunan bandara tahap pertama ini diharapkan bisa mendatangkan sebanyak dua sampai tiga juta wisatawan ke Pulau Bintan.

Tahap kedua

Untuk tahap dua, pembangunan meliputi airport hub, yang mana akan terdapat industri maskapai dan sekolah penerbangan. Keberadaan sekolah ini untuk mempersiapkan tenaga kerja di sektor tersebut. Target penyelesaian tahap kedua di tahun 2025.

Halaman:


Sumber KONTAN
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.