Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Nuklir dari Thorium, Masa Depan Energi Indonesia?

Kompas.com - 14/07/2017, 14:03 WIB
Aprillia Ika

Penulis

GUNUNG HALU, KOMPAS.com - Pemanfaatan energi baru dan terbarukan (EBT) di Indonesia masih jauh dari yang diharapkan. Padahal, pemerintah memiliki target bauran energi sebesar 23 persen hingga 2025 mendatang.

Bagaimana seharusnya pemerintah memenuhi target tersebut?

Kamaruddin Abdullah, Direktur Sekolah Pasca Sarjana Universitas Darma Persada (Unsada) mengatakan bahwa pemerintah harus mulai berfikir untuk memanfaatkan energi nuklir sebagai sumber energi.

Menurut dia, saat ini terdapat potensi thorium sebagai limbah timah yang bisa digunakan sebagai sumber energi nuklir.

Thorium sendiri dinilai lebih aman dari uranium. Thorium banyak ditemukan di beberapa daerah seperti di Bangka Belitung.

(Baca: Krisis Listrik, Indonesia Butuh Nuklir?)

"Nuklir bisa jadi alternatif, apalagi pembangkitnya saat ini modular yakni kecil bentuknya namun besar kapasitasnya," kata Kamaruddin usai peresmian pusat pengolahan kopi berbasis energi terbarukan di dusun Tangsi Jaya, Gunung Halu, Bandung Barat, Kamis (13/7/2017).

Ia menuturkan, saat ini pembangkit panas bumi merupakan pembangkit paling potensial untuk mendorong bauran energi nasional, yang baru mencapai 8 persen dari target 23 persen. Sebab, satu pembangkit panas bumi bisa menghasilkan puluhan bahkan ratusan mega watt energi listrik.

"Tapi pembangunan pembangkit listrik tenaga panas bumi sangat susah dan mahal, biaya eksplorasinya saja bisa 10 juta dollar AS. belum lagi ada tantangan geologi atau struktur tanah dan batuan di Indonesia yang berbeda-beda," katanya.

Menurut Kamaruddin, Indonesia bisa mencontoh Vietnam dalam pembangunan pembangkit energi nuklir.

"Kami harapkan pembangkit seperti ini bisa dibangun dalam waktu dekat," kata dia.

Seperti diketahui, pada tahun lalu Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) mengajukan pembangunan pembangkit listrik bertenaga nuklir thorium antara tahun 2022-2025 dengan kapasitas 500 MW.

Di antara sejumlah engara ASEAN, Indonesia masih tertinggal dalam pemanfaatan nuklir. Sementara di China, negara ini berencana membangun pembangkit nuklir thorium pada 2022. Rivalnya, Amerika Serikat, akan membangun pembangkit nuklir thorium pada 2025.

(Baca: Minyak Indonesia Habis 12 Tahun Lagi, Krisis Mengintai Anak dan Cucu)

Seperti diketahui, bauran energi baru dan terbarukan penting untuk mengantisipasi berkurangnya minyak bumi dunia.

Di Indonesia, cadangan minyak di perut bumi Indonesia, tanpa ada eksplorasi baru, diprediksi akan habis 12 tahun-15 tahun lagi.

Diprediksi, angka impor minyak bumi Indonesia akan membengkak mencapai 1 juta barel per hari-2 juta barel per hari di 2022-2025 jika tidak segera mengembangkan energi non-fosil.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bandara Internasional Soekarno-Hatta Peringkat 28 Bandara Terbaik di Dunia

Bandara Internasional Soekarno-Hatta Peringkat 28 Bandara Terbaik di Dunia

Whats New
IHSG Ambles 1,07 Persen, Rupiah Melemah ke Level Rp 16.266 Per Dollar AS

IHSG Ambles 1,07 Persen, Rupiah Melemah ke Level Rp 16.266 Per Dollar AS

Whats New
Buka Asia Business Council's 2024, Airlangga Tegaskan Komitmen Indonesia Percepat Pembangunan Ekonomi

Buka Asia Business Council's 2024, Airlangga Tegaskan Komitmen Indonesia Percepat Pembangunan Ekonomi

Whats New
Voucher Digital Pizza Hut Kini Tersedia di Ultra Voucher

Voucher Digital Pizza Hut Kini Tersedia di Ultra Voucher

Spend Smart
Harga Bahan Pokok Jumat 19 April 2024, Harga Cabai Rawit Merah Naik

Harga Bahan Pokok Jumat 19 April 2024, Harga Cabai Rawit Merah Naik

Whats New
Detail Harga Emas Antam Jumat 19 April 2024, Naik Rp 10.000

Detail Harga Emas Antam Jumat 19 April 2024, Naik Rp 10.000

Earn Smart
Chandra Asri Group Jajaki Peluang Kerja Sama dengan Perum Jasa Tirta II untuk Kebutuhan EBT di Pabrik

Chandra Asri Group Jajaki Peluang Kerja Sama dengan Perum Jasa Tirta II untuk Kebutuhan EBT di Pabrik

Whats New
IHSG Bakal Lanjut Menguat? Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

IHSG Bakal Lanjut Menguat? Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

Earn Smart
Perkenalkan Produk Lokal, BNI Gelar Pameran UMKM di Singapura

Perkenalkan Produk Lokal, BNI Gelar Pameran UMKM di Singapura

Whats New
Harga Emas Dunia Terus Menguat di Tengah Ketegangan Konflik Iran dan Israel

Harga Emas Dunia Terus Menguat di Tengah Ketegangan Konflik Iran dan Israel

Whats New
Menko Airlangga Ingin Pedagang Ritel Berdaya, Tak Kalah Saling dengan Toko Modern

Menko Airlangga Ingin Pedagang Ritel Berdaya, Tak Kalah Saling dengan Toko Modern

Whats New
Allianz dan HSBC Rilis Asuransi untuk Perencanaan Warisan Nasabah Premium

Allianz dan HSBC Rilis Asuransi untuk Perencanaan Warisan Nasabah Premium

Whats New
Saham Teknologi Tertekan, Wall Street Berakhir Mayoritas di Zona Merah

Saham Teknologi Tertekan, Wall Street Berakhir Mayoritas di Zona Merah

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 19 April 2024

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 19 April 2024

Spend Smart
Bapanas Tugaskan ID Food Impor 20.000 Ton Bawang Putih Asal China

Bapanas Tugaskan ID Food Impor 20.000 Ton Bawang Putih Asal China

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com