Amayadori: Musim Gugur Paman Sam dan China

Kompas.com - 27/11/2018, 07:08 WIB
Ilustrasi perang dagang Thinkstock.com/andriano_czIlustrasi perang dagang

DI SUATU tempat di Jepang, pertengahan tahun 1980-an...

"Aku mencintaimu, tetapi kita berdua memiliki mimpi kita masing-masing untuk digapai. Bertemu kembali denganmu adalah sesuatu yang menakjubkan, rasanya seperti kita berdua yang berteduh dari hujan... Amayadori suru yoo ni futari."

Mayumi Itsuwa, kini usianya 67 tahun, banyak dikenal para Baby-boomers di era tahun 1980-an lewat lagunya Kokoro No Tomo dan Amayadori.Amayadori... sebuah lagu biasa, enak didengar, syahdu iramanya. Tapi benak saya pergi jauh melampaui iramanya. Saya camkan bait-baitnya. Dan, saya jadi ingat perseteruan dagang Amerika dan China saat ini.

Dua tahun lalu, 8 November 2016, saya bersama seorang kolega nongkrong di pelataran gedung New York Stock Exchange (NYSE) di Wall Street. Hari itu adalah hari penting untuk bangsa Amerika: pemilihan presiden!

Kami kepo, apa yang akan terjadi pada Indeks Dow Jones atau Nasdaq di hari pemilihan presiden Amerika hari itu?

Pagi sampai siang, Manhattan selatan terbilang sepi, mungkin sebagian memilih tinggal di rumah dan menonton TV. Kami memilih keluar dan menonton langsung dari kasino terbesar di dunia itu untuk cari tahu apakah ada banyak kisah yang bisa kami bawa pulang dan bagikan ke teman-teman di Indonesia.

Rumor yang beredar adalah bahwa Hillary Clinton akan menang, meski unggul tipis. Tak dinyana, masyarakat Amerika memilih satunya. Yang saya ingat, sehari dua hari setelahnya, pasar saham terjun bebas. Nah, benar kan, orang-orang lebih menginginkan Hillary Clinton yang menang.

Namun, sekitar dua minggu kemudian, Dow Jones mencetak rekor-rekor baru setiap hari, pertama dalam sejarah Amerika. Amerika seperti burung Phoenix yang bangkit dari abu kematiannya!

Make something great again

Saya bukanlah ahli politik internasional. Saya hanyalah orang yang tenggelam terlalu lama di dunia korporat yang setiap hari was-was akan apa yang bakal terjadi di negeri kita ini bila ada beberapa gajah bengkak berkelahi.

Tetapi memikirkan kemenangan Donald Trump, saya termenung, keajaiban apa yang membuatnya menang? Saat Donald Trump akhirnya berhasil membawa secuil Amerika menjadi "great again", seperti mottonya saat kampanye, saya menyadari bahwa bukanlah kata "great" yang jadi mantranya, melainkan "again".

Ada kerinduan akan kejayaan masa lampau di kalangan masyarakat Amerika yang daya saing ekonominya digerogoti Jepang (1980-1990-an), digerogoti Uni Eropa (1990-2000-an), dan dikeroyok China, India serta Korea Selatan sepuluh tahun terakhir ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X