Perusahaan Australia Ini Sediakan Aplikasi untuk Investasi "Receh" di Reksa Dana

Kompas.com - 06/03/2019, 21:43 WIB
Soft Opening Raiz Investmen di Jakarta, Rabu (6/03/2019). KOMPAS.com/Fika Nurul UlyaSoft Opening Raiz Investmen di Jakarta, Rabu (6/03/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com -  Raiz Invest, perusahaan asal Australia, merambah industri reksa dana Indonesia. Raiz Invest pun memperkenalkan konsep investasi mikro di Tanah Air.

Aplikasi Raiz pun akan diluncurkan dalam waktu dekat ini.

"Aplikasi ini sangat berkembang di Australia sehingga melirik Indonesia karena mempunyai pasar ekonomi yang bagus untuk aplikasi Raiz Invest," kata kata CEO Raiz Invest Australia, George Lucas di Seribu Rasa Jakarta, Rabu (6/3/2019).

Dia menyebutkan, pihaknya mendukung peningkatan minat masyarakat berinvestasi dengan memfasilitasi investasi mikro khususnya bagi investor milenial melalui telepon pintar.

Adapun pilihan Indonesia sebagai pasar kedua setelah Australia karena 3 hal, yakni Indonesia merupakan negara yang paling dekat dengan Australia dan Indonesia merupakan pasar yang bagus untuk mengembangkan ekonomi. Raiz pun ingin membantu masyarakat Indonesia mencapai literasi dan inklusi keuangan.

Baca juga: Milenial, Ayo Investasikan Uang Receh untuk Investasi

"Kami sangat antusias dapat menghadirkan Raiz Invest di Indonesia. Kami percaya bahwa sebagaimana di Australia, Raiz dapat membantu mengubah cara masyarakat berinvestasi. Kami berharap Raiz Invest dapat menjadi solusi inovatif bagi siapa saja yang ingin berinvestasi, namun belum pernah memulainya," ujar Lucas.

Dengan aplikasi Raiz, masyarakat bisa menyisihkan uang seperti kembalian belanja untuk berinvestasi di reksa dana.

"Banyak yang hanya menyimpan uang receh tersebut di dalam stoples atau celengan, dan seiring berjalannya waktu, tanpa terasa uang yang terkumpul ternyata cukup signifikan jumlahnya. Berinvestasi dengan uang receh sebenarnya memungkinkan mereka untuk mewujudkan mimpi mereka," ujar Melinda N Wiria, Chief Executive Officer Raiz Invest Indonesia.

Aplikasi yang diluncurkan sejak tahun 2016 ini, akan melakukan pembulatan setiap traksaksi ke kelipatan Rp 5.000 terdekat. Misalnya, bila pengguna berbelanja Rp 23.000, akan dibulatkan menjadi Rp 25.000 sehingga yang diambil untuk membeli instrumen reksa dana hanya Rp 2000.

Selain investasi otomatis dari pembulatan traksaksi, pengguna juga dapat berinvestasi secara rutin menggunakan fitur cicilan investasi (recurring investment) atau secara seketika dengan fitur lump sum. Pengguna juga bisa memilih investasi yang moderat maupun agresif.

Raiz Invest mengaku, pihaknya telah terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Menurut CMO Raiz Invest Indonesia Fahmi Arya, aplikasi Raiz akan muncul di Indonesia sebagai aplikasi telepon pintar. Aplikasi ini akan diluncurkan pada kuartal III 2019.

"Di Indonesia, Raiz nantinya akan seperti aplikasi mobile penjual instrumen reksa dana yang telah disetujui OJK," katanya.

Hingga 2020 mendatang, Raiz menargetkan dapat menambah jumlah investor baru reksa dana sebanyak 400.000. Adapun per 2018, investor reksa dana Indonesia mencapai 820.000.

Saat ini, Raiz telah bekerjasama dengan sebuah bank swasta yang mempunyai aplikasi mobile banking dan dua buah e-wallet.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X