Mahendra K Datu
Pekerja corporate research

Pekerja corporate research. Aktivitas penelitiannya mencakup Asia Tenggara. Sejak kembali ke tanah air pada 2003 setelah 10 tahun meninggalkan Indonesia, Mahendra mulai menekuni training korporat untuk bidang Sales, Marketing, Communication, Strategic Management, Competititve Inteligent, dan Negotiation, serta Personal Development.

Futurism # 8: Lifestyle – Karena Tak Ada Yang Ingin Disalahpahami.

Kompas.com - 11/03/2019, 12:25 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Apa yang dilakukan Lagerfeld pernah dilakukan oleh Steve Jobs sang pendiri Apple dan perintis keypadless smartphone dengan ekosistem iOS. Di bulan April tahun 2007 ia menjadi bahan cemoohan saat memperkenalkan iPhone generasi pertama. Sebuah ponsel tanpa keypadYou must be kidding!

Tak ada yang menyangka semua smartphone yang beredar beberapa tahun terakhir ini benar-benar meniru apa yang dua belas tahun lalu dirintis Steve Jobs. Dan tiba-tiba keypad dianggap sebagai aksesori purba.

Hal yang sama juga dilakukan oleh Brad Neuberg yang di tahun 2005 merintis suatu gerakan ‘cara baru berkantor’ yang saat ini dikenal dengan istilah "Co-working Space".

Neuberg yang tinggal hanya setengah jam dari Silicon Valley bahkan tak digubris oleh industri properti yang menyewakan ruang-ruang kantor untuk perusahaan-perusahaan rintisan hingga perusahaan trans-nasional di sepanjang inter-state dari San Fransisco, San Jose, Santa Clara hingga Malibu.

Kini, banyak perkantoran tak hanya di wilayah-wilayah itu yang perlahan kosong karena rendahnya permintaan sewa ruangan.

Sebagian besar programmer, apps developer, lawyer, arsitek, konsultan keuangan, agen asuransi, dan profesional-profesional lainnya memilih untuk bekerja di co-working space sebagai freelancer kerah emas.

Tak punya kantor sendiri tetapi berpenghasilan super besar. Tak ada lagi gengsi-gengsian. Gagasan co-working space Neuberg mengkombinasikan kenyamanan independensi serta fleksibilitas kerja dengan tetap mempertahankan suasana ‘komunitas kantoran’ yang tak bikin kesepian.

Hari ini ratusan ribu co-working space menjamur di penjuru metropolitan dunia.

Digital Nomad

Lifestyle, atau gaya hidup, tak lagi berbicara soal ‘bagaimana rasanya’ atau soal ‘sensasinya seperti apa’, karena dulu, dulu sekali, itu telah memisahkan kelompok orang-orang berduit dan orang-orang yang masih harus berjuang belanja sembako. Lifestyle kini milik semua orang.

Bila anda ke Bali, cobalah ke Ubud atau tempat-tempat pedesaan. Anda akan menemui beberapa orang bekerja sebagai Digital Nomad di tempat-tempat yang menyerupai kombinasi antara co-working space dan guest house.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.