Kompas.com - 11/03/2019, 14:07 WIB
Ilustrasi emas batangan SHUTTERSTOCKIlustrasi emas batangan

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Antam Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 874,42 miliar pada 2018.

Angka tersebut meningkat 541 persen dibandingkan dengan capaian laba bersih pada 2017 yang sebesar Rp 136,50 miliar, berdasarkan data yang dirilis perseroan dalam konferensi pers, Senin (11/3/2019).

Lonjakan pertumbuhan laba bersih Antam didorong pertumbuhan signifikan pada kinerja produksi dan penjualan komoditas utama, serta peningkatan efisiensi yang berujung pada stabilnya level biaya tunai operasi perseroan.

Penjualan bersih Antam sepanjang 2018 tercatat sebesar Rp 25,24 triliun, naik 99 persen dibandingkan penjualan bersih tahun 2017 yang sebesar Rp 12,65 triliun.

Baca juga: Tingkatkan Produksi dan Penjualan, Antam Optimis Capai Target di 2019

Kinerja keuangan Antam yang solid juga terefleksikan dari pertumbuhan Earning Before Interest, Taxes, Depreciation, and Amortization (EBITDA) tercatat sebesar Rp 3,33 triliun tumbuh 51 persen dibandingkan dengan capaian EBITDA tahun sebelumnya yang sebesar Rp 2,21 triliun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Komponen terbesar penjualan perusahaan berasal dari emas yang berkontribusi sebesar 66 persen atau Rp 16,69 triliun. Sementara secara keseluruhan, nilai penjualan bersih Antam tercatat sebesar Rp 25,24 triliun.

Untuk feronikel, Antam mencatatkan volume produksi feronikel sebesar 24.868 ton nikel dalam feronikel (TNi), naik sebesar 14 persen dari capaian tahun sebelumnya sebesar 21.762 TNi dan penjualan feronikel mencapai 24.135 TNi, tumbuh 10 persen dibandingkan 2017 sebesar 21.878 TNi.

Baca juga: Tahun 2018, Antam Sukses Capai Penjualan Tertinggi Sepanjang Sejarah

 

Peningkatan volume produksi dan penjualan feronikel sejalan dengan tercapainya stabilitas operasi produksi pabrik feronikel Antam di Pomalaa yang saat ini memiliki kapasitas produksi terpasang hingga 27.000 TNi per tahun.

Penjualan feronikel pada 2018 merupakan kontributor terbesar kedua dari total penjualan bersih ANTAM, dengan kontribusi sebesar Rp 4,66 triliun atau 18 persen dari total penjualan bersih 2018.

Untuk komoditas emas, Antam mencatatkan capaian penjualan tertinggi sepanjang sejarah perusahaan. Pada 2018, volume penjualan emas mencapai 27.894 kg (896.812 t.oz) atau naik signifikan sebesar 111 persen dibandingkan capaian 2017 yang sebesar 13.202 kg (424.454 t.oz).

Baca juga: Perluas Pemasaran Emas, Antam Berencana Dirikan Toko Online

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.