Pesawat Ethiopian Airlines Jatuh, Saham Boeing Menukik Tajam

Kompas.com - 11/03/2019, 20:06 WIB
Pesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 saat terbang untuk pertama kalinya di Renton, Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru serta populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui. AFP PHOTO/GETTY IMAGES/STEPHEN BRASHEARPesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 saat terbang untuk pertama kalinya di Renton, Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru serta populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui.

NEW YORK, KOMPAS.com - Saham pabrikan pesawat Boeing Co menukik tajam pada perdagangan Senin (11/3/2019) waktu setempat hingga menembus 12 persen. Ini menyusul beberapa maskapai yang memutuskan untuk sementara tidak mengoperasikan pesawat Boeing 737 Max 8 pascajatuhnya pesawat Ethiopian Airlines berjenis tersebut.

Ini adalah kecelakaan kedua yang menimpa pesawat Boeing 737 Max 8 dalam lima bulan terakhir. Sebelumnya pada Oktober 2018, pesawat Boeing 737 Max 8 milik Lion Air jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat.

Dikutip dari Reuters, penurunan saham ini dipandang menjadi yang terburuk bagi Boeing dalam hampir dua dekade terakhir. Padahal, pada pekan lalu, saham Boeing mencatat rekor tertinggi hingga mencapai level 446 dollar AS.

Baca juga: Maskapai China untuk Sementara Dilarang Terbangkan Boeing 737 Max 8

Pesawat Ethiopian Airlines jatuh hanya beberapa menit setelah lepas landas dari Addis Ababa menuju Nairobi, Kenya pada Minggu (10/3/2019). Seluruh penumpang dan kru yang berjumlah 157 orang tewas.

Pada hari ini, regulator penerbangan China memutuskan untuk melarang sementara hampir 100 pesawat Boeing 737 Max 8 yang dioperasikan oleh maskapai-maskapai China pascajatuhnya pesawat Ethiopian Airlines. Maskapai Ethiopian Airlines sendiri pun memutuskan untuk tidak mengoperasikan Boeing 737 Max 8 hingga waktu yang belum ditentukan.

Baca juga: Pemerintah RI Larang Sementara Maskapai Terbangkan Boeing 737- 8 Max

"Kita mengantisipasi meningkatnya volatilitas saham Boeing. Meski terlalu dini untuk disimpulkan, namun kemungkinan ada kekhwatiran mengenai keamanan, produksi, larangan terbang, dan/atau biaya, yang seharusnya bisa dikelola dalam jangka panjang," kata analis Morgan Stanley Rajeev Lalwani.

Pada tahun lalu, saham Boeing ambrol 12 persen dalam beberapa pekan berturut-turut setelah pesawat Lion Air JT 610 jatuh. Sementara saham pesaing terberat Boeing, yakni Airbus SE justru menguat.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X