Kompas.com - 14/03/2019, 09:03 WIB

Disambung oleh Direktur Teknik dan Pengembangan PT Petrokimia Gresik Arif Fauzan, pada dasarnya persoalannya bukan hanya masalah kesuburan tanah, melainkan penggunaan pupuk anorganik terutama N (Nitrogen) yang berlebihan juga menyebabkan perubahan iklim. 

Ia mengungkapkan bahwa N yang diserap tanah hanya 50 persen, sisanya menguap ke udara.

Arif menjelaskan, penggunaan pupuk anorganik yang berlebih tentu mempengaruhi kesuburan fisik, kesuburan biologi, dan kesuburan kimia. 

Padahal, idealnya kadar bahan organik di dalam tanah harus lebih dari 5 persen, populasi mikroba di dalamnya lebih dari 105 cfu/g bk, serta tersedianya unsur hara makro dan mikro. Dengan demikian kesuburan ideal akan didapatkan.

 “Sudah terbukti bahwa penggunaan pupuk anorganik terus-menerus dan berlebihan dapat mengurangi kesuburan tanah karena C-Organik di dalam tanah (menjadi) rendah,” katanya. 

Dia juga menilai, penggunaan pupuk anorganik hanya bermanfaat jangka pendek. Apalagi bahan baku pupuk tersebut berasal dari sumberdaya yang tidak dapat diperbarui. 

“Karena itu pengembangan pupuk organik sangat mendesak baik dalam jangka pendek, menengah, dan panjang,” katanya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.