Ingin Naik Kelas, Bank Yudha Bhakti Bakal Rights Issue Tahun Ini

Kompas.com - 15/03/2019, 18:26 WIB
Konferensi pers suntikan modal antara Akulaku kepada Bank Yudha Bhakti di Jakarta, Jumat (15/3/2019). KOMPAS.com/MUTIA FAUZIAKonferensi pers suntikan modal antara Akulaku kepada Bank Yudha Bhakti di Jakarta, Jumat (15/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahun ini PT Bank Yudha Bhakti Tbk (BBYB) berencana menjadi Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) II atau bank dengan modal inti berada di kisaran Rp 1 triliun hingga Rp 5 triliun.

Untuk mencapai target tersebut, BBYB akan melakukan penambahan modal dengan penawaran saham skema rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD).

Direktur Utama Bank Yudha Bakti Denny Novisar mengatakan, jumlah saham yang akan ditawarkan dalam HMETD yang akan dilangsungkan tahun ini mencapai 3 miliar lembar saham.

Baca juga: Bank Yudha Bakti Dapat Suntikan Modal dari Akulaku Senilai Rp 500 Miliar

“Tahap berikutnya itu right issue. Itu sebanyak-banyaknya 3 miliar lembar saham,” ujar Denny di Jakarta, Jumat (15/3/2019).

Bank Yudha Bakti pun baru saja mendapatkan suntikan modal dari perusahan teknologi finansial (fintech) peer to peer (P2P) lending Akulaku sebesar Rp 500 miliar.

Akulaku pun akan menjadi standby buyer atau pembeli siaga dari aksi korporasi ini. Namun, dia belum mengungkapkan target dana dari rights issue kali ini.

“Target dana saat ini masih dalam perhitungan jadi belum bisa disampaikan,” ungkap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah ke Pengemplang BLBI: Semua Tercatat, Semua Akan Dapat Giliran...

Pemerintah ke Pengemplang BLBI: Semua Tercatat, Semua Akan Dapat Giliran...

Whats New
Saham Sektor Kesehatan Dinilai Lebih 'Resilience' Saat Pandemi

Saham Sektor Kesehatan Dinilai Lebih "Resilience" Saat Pandemi

Whats New
Sandiaga Uno Targetkan Devisa Pariwisata 2022 Tembus Rp 24 Triliun

Sandiaga Uno Targetkan Devisa Pariwisata 2022 Tembus Rp 24 Triliun

Whats New
Mahfud MD Ungkap Ada Pengemplang BLBI yang Jadikan Laut sebagai Jaminan Utang

Mahfud MD Ungkap Ada Pengemplang BLBI yang Jadikan Laut sebagai Jaminan Utang

Whats New
Harga Kedelai Dunia Naik, Kemendag Jamin Stok Aman

Harga Kedelai Dunia Naik, Kemendag Jamin Stok Aman

Whats New
Daftar 159 Bidang Tanah Grup Texmaco yang Kembali Disita Satgas BLBI

Daftar 159 Bidang Tanah Grup Texmaco yang Kembali Disita Satgas BLBI

Whats New
Harga Bawang Merah dan Gula Pasir Naik, Berikut Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Harga Bawang Merah dan Gula Pasir Naik, Berikut Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Whats New
Kredit Perbankan Tumbuh 5,2 Persen pada 2021, Lebih Tinggi dari Proyeksi OJK

Kredit Perbankan Tumbuh 5,2 Persen pada 2021, Lebih Tinggi dari Proyeksi OJK

Whats New
KKP Pastikan Zona Fishing Industri Prioritaskan Nelayan Lokal

KKP Pastikan Zona Fishing Industri Prioritaskan Nelayan Lokal

Whats New
Satgas BLBI Kembali Sita Aset Grup Texmaco, Mahfud MD: Totalnya Rp 1,9 Triliun

Satgas BLBI Kembali Sita Aset Grup Texmaco, Mahfud MD: Totalnya Rp 1,9 Triliun

Whats New
Rupiah dan IHSG Menghijau di Sesi I

Rupiah dan IHSG Menghijau di Sesi I

Spend Smart
Berapa Gaji YouTuber Terkaya di Dunia?

Berapa Gaji YouTuber Terkaya di Dunia?

Work Smart
KKP Proyeksi Investasi Sektor Bahari Capai Rp 6,02 Triliun Sepanjang 2021

KKP Proyeksi Investasi Sektor Bahari Capai Rp 6,02 Triliun Sepanjang 2021

Whats New
Wanti-wanti Skema Ponzi hingga Investasi Bodong, Jokowi Minta Pengawasan OJK Tidak Kendur

Wanti-wanti Skema Ponzi hingga Investasi Bodong, Jokowi Minta Pengawasan OJK Tidak Kendur

Whats New
Sri Mulyani Sebut Dana Pemda Mengendap di Bank Capai Rp 113,38 Triliun, Jatim Paling Besar

Sri Mulyani Sebut Dana Pemda Mengendap di Bank Capai Rp 113,38 Triliun, Jatim Paling Besar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.