Sri Mulyani: Neraca Dagang Surplus, Pemerintah Harus Tetap Waspada

Kompas.com - 15/03/2019, 19:06 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ketika mendongeng kepada anak-anak di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta, Minggu (3/3/2019). KOMPAS.com/MUTIA FAUZIAMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ketika mendongeng kepada anak-anak di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta, Minggu (3/3/2019).

SERANG, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan, pemerintah tetap perlu hati-hati meskipun neraca perdagangan Indonesia tercatat surplus pada Februari 2019.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), neraca dagang Februari surplus 0,33 miliar dollar AS setelah 4 bulan berturut-turut mengalami defisit.

"Surplus itu positif tetapi pemerintah akan tetap terus waspada. Kenapa? Karena ini positifnya terdiri dari ekspor impornya negatif," ujarnya di Serang, Jumat (15/3/2019).

Baca juga: Defisit Selama 4 Bulan Berturut-turut, Neraca Perdagangan Akhirnya Surplus

"Dua-duanya negatif yaitu ekspornya negatif 11,3 persen, impornya turun lebih dalam lagi," sambung dia.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu mengatakan, pemerintah akan melihat lebih dalam penurunan ekspor dan impor di Februari 2019, apakah merupakan faktor musiman atau karena dampak pelemahan ekonomi dunia.

"Biasanya bulan Februari dan Maret ini adalah faktor musiman penurunan ataukah ada sesuatu yang sifatnya lebih fundamental," kata dia.

Baca juga: Januari 2019, Neraca Perdagangan RI Defisit 1,16 Miliar Dollar AS

Sebelumnya, Kepala BPS Suhariyanto menyampaikan, surplusnya neraca perdagangan kali ini didorong oleh sektor migas yang mengalami surplus 0,79 miliar dollar AS dan sektor migas mengalami defisit 0,46 miliar dollar AS.

"Neraca dagang Februari 2019 kita surplus 0,33 miliar dollar AS," ujar Suhariyanto dalam konferensi di kantor BPS.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X