Cara Meningkatkan Kecerdasan Emosional di Tempat Kerja

Kompas.com - 16/03/2019, 19:19 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCK Ilustrasi

KOMPAS.com - Saat bicara soal pekerjaan, sering kali dikaitkan dengan peran emosi serta pengaruhnya terhadap kesuksesan seseorang. Salah satu hal yang tak lepas dari pembahasan adalah peran kecerdasan emosi di pekerjaan.

Kecerdasan emosional (emotional intelligence/EI) sendiri diperkenalkan oleh psikolog bernama Peter Salovey dan John Mayer melalui sebuah artikel pada tahun 1990, kemudian populer melalui buku yang ditulis oleh seorang Daniel Goleman dengan judul Emotional Intelligence : Why It Can Matter More Than IQ.

Peran serta emotional intelligence saat ini cukup krusial, utamanya di dunia kerja. Hal ini mengingat EI adalah sebuah batu loncatan agar mempunya hasil kerja yang maksimal dan berkualitas.

Baca juga: Politik Kantor hingga Balas Email, Ini Kesulitan-kesulitan yang Dihadapi Banyak Karyawan

Baik atau tidaknya sebuah hasil pekerjaan nyatanya juga dipengaruhi oleh management emotional intelligence yang dimiliki oleh seorang karyawan. Lalu, apa itu EI dan cara meningkatkannya? Simak ulasan berikut seperti dikutip dari Cermati.com.

Apa itu emotional intelligence?

Emotional intelligence adalah kemampuan dari seseorang untuk menggunakan, serta memahami tingkat emosi orang lain, baik emosi diri sendiri maupun orang lain yang bertujuan untuk menjaga kesehatan fisik dan juga mental.

Seseorang yang memiliki tingkat kecerdasan emosional yang bagus cenderung bisa mengontrol emosi yang mereka, baik saat marah, sedih, dan memahami perasaan orang lain sehingga lebih peka saat mengambil sebuah keputusan.

Pada umumnya setiap orang memiliki tingkatan emotional intelligence yang berbeda-beda. Beberapa memiliki kecerdasan emosional yang baik, namun tak sedikit pula yang memiliki masalah dalam membangun emotional intelligence sehingga terkadang sulit menjalin komunikasi yang baik dengan orang lain.

Kecerdasan emosional yang dikelola dengan baik akan menghasilkan kemampuan akademik yang baik pula. Hal tersebut senada dengan beberapa hasil riset yang mengungkapkan bahwa emotional intelligence jika dikelola dengan baik selama Anda bekerja akan membuat Anda menjadi lebih produktif, serta membuat kesehata fisik dan mental meningkat.

Bagian-bagian dari kecerdasan emosional

1.  Kesadaran diri (self-awareness)

Konsep self-awareness atau kesadaran atas diri merupakan keadaan di mana kita menyadari tentang emosi yang sedang dialami dan memahaminya. Self-awarness ini juga menekankan rasa empati atau menempatkan diri berada di posisi orang lain.

2.  Pengaturan diri (self-regulation)
Self-regulation atau pengaturan diri adalah kemampuan untuk mengontrol perilaku diri. Kecerdasan self-regulation ini juga yang memengaruhi seseorang itu bisa mengendalikan diri atau tidak.

3.  Motivasi diri (internal motivation)

Bagian-bagian dari kecerdasan emosional berikutnya adalam berkaitan dengan kemampuan dalam mengambil keputusan berupa optimisme, serta rasa keingintahuan dan keinginan untuk mendapatkan sesuatu melalui upaya-upaya yang dilakukan. Kemampuan ini dinamakanan dengan internal motivation.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X