Kompas.com - 20/03/2019, 16:13 WIB
Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution melantik Edy Putra Irawadi (kiri) sebagai Kepala BP Batam yang baru.  Pelantikan dilakukan di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Senin (7/1/2018). Dokumentasi Kementerian Koordinator Perekonomian Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution melantik Edy Putra Irawadi (kiri) sebagai Kepala BP Batam yang baru. Pelantikan dilakukan di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Senin (7/1/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pengusahaan (BP) Batam akan segera membenahi tata kelolanya untuk meningkatkan nilai investasi. Karena selama ini masih ada persoalan yang belum tuntas, seperti lahan yang tertahan investasinya dan lainnya.

"Kami mau update, di samping pembenahan tata kelola. Ada juga soal lahan yang mangkrak investasinya karena belum dibangun. Ini apa yang harus kami lakukan?" kata Kepala BP Batam, Edy Putra Irawady di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Rabu (20/3/2019).

Edy menjelaskan, pembenahan dan perbaikan tata kelola itu meliputi berbagai hal-hal penting. Sehingga, apa yang dilakukan itu dapat mendorong dan meningkatkan nilai investasi di BP Batam.

"Kami benahi tata kelola barang ke Batam, dari barang baku, modal, pelengkap, ada pengaturan yang masih bergantung pada izin pusat langsung. Untuk kembangkan (sektor) jasa, kami minta (bantuan Asisten Deputi Moneter Kemenko Perekonomian) Edi Prio Pambudi untuk kawal kami," tuturnya.

Baca juga: Staf Khusus Darmin Nasution Pegang Kendali BP Batam di Masa Transisi

Menurut dia, Batam merupakan kawasan atau tanah yang mewah namun masih susah untuk mengembangkan bisnis di sana. Oleh karena itu, BP Batam pun meminta arahan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution terkait hal ini.

"Sesuai arahan Pak Menko untuk kembangkan ekspor bernilai tinggi dan jasa-jasa. Data center, ini Tier Tiga Plus, kami sudah dapat legitimasi sehingga kita bisa lebih banyak dipakai oleh kawan-kawan tenant dan kementerian. Terutama kami fokus ke financial distrik, wisata yang bernilai tambah tinggi dengan skema KEK (Kawasan Ekonomi Khusus)," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Intinya, kami buat perbaikan tata kelola barang dan aset. Itu tugas sampai April sehingga ada peningkatan nilai investasi di Batam," lanjut Edy.

Dia menambahkan, untuk membuat Batam bisa kembali bergairah akan dilakukan evaluasi lahan yang belum dimanfaatkan secara maksimal. Serta memanggil dan menawarkan opsi terbaik kepada perusahaan yang tertarik berivestasi. Selain itu, BP Batam juga berupaya mendorong supaya Batam kembali bergeliat.

"Sudah ada rencana dan bisnis plan yang masuk ke kami Rp 5,2 triliun. Itu sudah berkontribusi ke Perekonomian Batam," ucapnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.