Pembeli Rumah Pertama Cenderung Pilih Lokasi Dekat Stasiun KRL

Kompas.com - 20/03/2019, 16:38 WIB
Ilustrasi rumah. Kementerian PUPRIlustrasi rumah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembeli rumah pertama alias first time buyer cenderung memilih untuk membeli properti yang berlokasi dekat stasiun kereta rel listrik ( KRL) Commuter Line. Sebab, KRL kini menjadi andalan banyak masyarakat untuk bepergian dari rumah menuju tempat aktivitas.

Saat ini membeli rumah dekat stasiun kereta memang bisa dibilang pilihan yang cerdas. Selain lebih mudah dan lebih cepat ke tempat kerja, bebas macet, moda transportasi massal ini juga terbilang lebih hemat ongkos.

Head of Marketing Rumah.com, Ike Hamdan menjelaskan, harga hunian di tengah kota Jakarta saat ini terus meroket. Sebagai contoh, sebuah unit apartemen tipe studio di kawasan Fatmawati saja harga jualnya sudah mulai dari Rp 1,1 miliar. Angka ini setara dengan harga rumah semi mewah di kawasan pinggiran, seperti Tangerang Selatan atau Depok.

Baca juga: Mau Beli Rumah? Ini Bedanya KPR Konvensional dan Syariah

“Oleh karena itu, hunian baik perumahan ataupun apartemen yang berada dekat stasiun Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi kini menjadi incaran banyak orang karena keunggulannya tadi, harga rumahnya yang lebih terjangkau dan mudah menjangkau Jakarta,” kata Ike dalam pernyataannya, Rabu (20/3/2019).

Ike menjelaskan, dari empat wilayah penyangga DKI Jakarta, yang dilalui jalur KRL yakni Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, kenaikan harga paling pesat terjadi di area Depok. Berdasarkan angka Rumah.com Property Index, dari sisi harga yang ditawarkan penjual properti di Depok berada pada titik 113,7 pada kuartal IV 2018.

Baca juga: Mau Membeli Rumah? Perhatikan Hal Ini Supaya Tak Menyesal

“Indeks ini naik 7,56 persen dibandingkan kuartal III 2018. Sementara itu, jika dibandingkan dengan kuartal yang sama pada tahun 2017 (yoy), indeks harga properti di Depok mencapai 16,35 persen,” sebut Ike.

Depok dikenal sebagai kota komuter karena di wilayah ini terdapat setidaknya lima stasiun KRL yang menjadi bagian dari jalur Commuter Line Bogor menuju Jakarta dan sebaliknya.
Indeks harga properti Depok menggeliat setelah ada peningkatan kualitas KRL.

Hal lain yang berdampak makin meningkatnya indeks harga properti Depok adalah pembangunan jalur tol baru seperti Depok-Antasari (Jakarta Selatan) serta Cinere-Serpong (Tangerang Selatan). Kedua tol baru ini menjadi alternatif jalur antarkota selain melalui Margonda.

Baca juga: Mau Beli Rumah Tapi Gaji Kecil? Begini Caranya

“Untuk wilayah lainnya, secara tahunan di kuartal IV 2018, Bogor mengalami kenaikan sebesar 10,98 persen, Bekasi 10,19 persen, sementara Tangerang masih landai, hanya 1,07 persen. Tangerang relatif landai karena pembangunan infrastruktur transportasi tidak semasif wilayah lainnya," jelas Ike.

Tips mencari rumah dekat stasiun kereta

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X