Otoritas Penerbangan AS dan Kanada Ragukan Sertifikasi FAA

Kompas.com - 22/03/2019, 14:41 WIB
Pesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 saat terbang untuk pertama kalinya di Renton, Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui. AFP PHOTO/GETTY IMAGES/STEPHEN BRASHEARPesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 saat terbang untuk pertama kalinya di Renton, Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui.

JAKARTA, KOMPAS.com - Harapan perusahaan Boeing agar pesawat tipe B737 Max 8 dan 9 yang saat ini dilarang terbang di seluruh dunia dapat segera kembali mengudara kemungkinan tak akan terpenuhi dalam waktu dekat.

Mengutip Kontan.co.id via DW.com, Jumat (22/3/2019) otoritas penerbangan Eropa dan Kanada mengatakan, mereka akan melakukan pemeriksaan sendiri, sekalipun otoritas Amerika Serikat FAA nantinya sudah mengijinkan pesawat 737 Max terbang lagi.

Setelah jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines 10 Maret lalu, beberapa negara langsung bereaksi dan melarang pesawat Boeing tipe 737 Max terbang di ruang udaranya. Namun ketika itu Boeing masih bersikeras bahwa pesawatnya aman. Otoritas penerbangan AS, FAA, juga mengikuti pandangan Boeing dan tidak melarang penerbangan Max 737.

Setelah makin banyak negara memberlakukan larangan terbang, akhirnya Presiden AS Donald Trump bereaksi dan mengeluarkan larangan terbang, yang harus titaati oleh FAA. Sikap FAA dalam insiden ini membuat kredibilitasnya sekarang dipertanyakan.

Otoritas penerbangan Eropa dan Kanada kini menyatakan tidak akan begitu saja menerima penilaian FAA dan akan melakukan kebijakan pengawasan tersendiri. Langkah ini bisa meredam ambisi Boeing yang hingga kini menawarkan pembaruan piranti lunak untuk pesawat yang bermasalah.

Boeing bersikeras

Boeing tadinya berhadap bisa menyiapkan "software update" sampai hari Senin minggu depan. Setelah itu FAA diharapkan mensertifikasi modifikasi tersebut dan mengijinkan 737 Max terbang lagi.

Biasanya, kebanyakan negara akan mengikuti keputusan FAA dan mengijinkan pernerbangan pesawat yang sudah disertifikasi oleh lembaga itu. Namun reputasi FAA kini makin tersungkur.

Air Canada berencana untuk menghapus Boeing 737 Max dari jadwal penerbangannya setidaknya sampai 1 Juli mendatang. Beberapa rute yang sebelumnya dilayani dengan pesawat bermasalah itu sekarang dihapus.

Maskapai AS American Airlines, Southwest Airlines, dan United Airlines, yang sedikit lebih tidak bergantung pada 737 Max daripada Air Canada, berusaha mempertahankan jadwal terbang dengan pesawat pengganti. Namun mereka tetap harus membatalkan beberapa penerbangan.

Setelah jatuhnya pesawat Lion Air B737 Max 8 pada 29 Oktober lalu di Indonesia, banyak indikasi sudah mengarah pada masalah software yang mengendalikan penerbangan, ketika satu sensor di hidung pesawat yang mengukur sudut terbang tidak berfungsi. Boeing ketika itu mulai memperbaiki softwarenya, namun bersikeras pesawatnya tetap aman untuk terbang.

Otoritas penerbangan AS FAA ketika itu juga menyatakan bahwa pesawat itu aman untuk diterbangkan, sampai pesawat Ethiopian Airlines jatuh dekat Addis Abeba dua minggu lalu. Data satelit menunjukkan bahwa pesawat itu bereaksi seperti pesawat Lion Air tidak lama setelah lepas landas, dan akhirnya menukik tanpa kendali ke laut.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X