KKP Terus Lakukan Langkah Masif, Produksi Tuna Alami Peningkatan

Kompas.com - 25/03/2019, 14:50 WIB
Seorang nelayan di Banda Aceh membawa ikan tuna sirip kuning hasil tangkapannya. AFP/CHAIDEER MAHYUDDINSeorang nelayan di Banda Aceh membawa ikan tuna sirip kuning hasil tangkapannya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia telah mengalami peningkatan produksi tuna yang signifikan sejak 2015. Hal ini tidak lepas oleh langkah masif yang dilakukan Kementrian Perikanan dan Kelautan RI.

Dirjen Perikanan Tangkap Kementrian Kelautan dan Perikanan RI, M Zulficar Mochtar memberikan konfirmasi terkait hal itu.

"Hal ini terindikasi kuat merupakan hasil dari kebijakan pemberantasan IUU Fishing yg masif dilakukan oleh KKP. Baik melalui moratorium kapal asing, penangkapan dan penenggelaman kapal ilegal yang masuk ke wilayah teritori Indonesia maupun dengan penertiban rumpon yang dilakukan KKP," lanjutnya.

Karena produksi tuna meningkat, tahun lalu Indonesia bahkan menjadi negara penghasil tuna terbesar dan menyumbang 16 persen produksi global.

Menurut Zulficar, tren kenaikan produksi tuna terlihat sejak tahun 2015. Berdasarkan data stastistik yang telah dihimpun, produksi tuna Indonesia secara total sebanyak 670.512 ton pada 2015, meningkat menjadi 714.148 ton di tahun 2016 dan 760.781 ton di tahun 2017.

Zulficar mengatakan, kenaikan tersebut bukan hanya berasal dari perikanan skala besar, perikanan skala kecil pun berkontribusi cukup besar untuk kenaikan produksi tuna.

"Indikasi kenaikan tersebut sesuai hasil analisa, bukan hanya berasal dari perikanan skala besar. Perikanan skala kecil berkontribusi cukup besar pada produksi perikanan tuna di Indonesia terutama di perairan teritorial dan kepulauan," sebut Zulficar.

Sebagai contoh, hal tersebut dapat dilihat dari produksi tuna jenis mata besar (BET) dengan perbandingan yang cukup signifikan antara produksi BET di perairan kepulauan (WPPNRI 713, 714 dan 715) sebesar 9.559 ton dengan produksi BET di WPPNRI 716 dan 717 sebesar 771 ton.

"Jadi hasil kebijakan pemberantasan IUU Fishing ini, telah membawa berkah khususnya kepada nelayan-nelayan skala kecil, karena tuna sekarang menjadi lebih mudah tertangkap di wilayah perairan kita yg memang kaya akan sumber daya tuna," tutup Zulficar

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X