Cerita John Riady soal Kakeknya yang Percaya Kekayaan Tak Lewat dari 3 Generasi

Kompas.com - 30/03/2019, 12:29 WIB
CEO Lippo Karawaci John Riady KOMPAS.com/ERLANGGA DJUMENACEO Lippo Karawaci John Riady

JAKARTA, KOMPAS.com - CEO PT Lippo Karawaci Tbk (KOMPAS100: LPKR) John Riyadi digadang-gadang akan menjadi putra mahkota Grup Lippo mengatakan bagaimana kakeknya, Mochtar Riady, selalu memiliki pikiran terdepan dalam memandang prospek dunia bisnis.

John mengatakan, di usia yang tahun ini menginjak 90 tahun, Mochtar masih memiliki kemampuan untuk memahami berbagai perkembangan terkini di dunia bisnis, termasuk di bisnis digital.

"Pak Mochtar ini unik, kita dulu enggak ngerti apa itu nano technology, di sudah bicara fintech, baru satu tahun kemudian di The Economist muncul The Rise of Fintech. Pak Mochtar sudah nggak day to day kerja, tetapi sekarang udah banyak bicara konsep quantum yang saya bahkan nggak ngerti apa," ujar John di Menara Kompas, Jumat (29/3/2019).

Baca juga: Mochtar Riady: Pebisnis Harus Sensitif dengan Ekonomi Digital

Selain berpikiran maju, John mengatakan, Mochtar memercayai salah satu pepatah China yang mengatakan kekayaan tidak pernah melewati lebih dari generasi. John mengatakan, poin dari pepatah ini bukan hanya soal kekayaan dalam keluarga saja, tetapi memang secara alamiah masa kejayaan dari segala sesuatu tidak akan pernah lewat dari 100 tahun.

Oleh karena itulah, dari mulai didirikan hingga memasuki generasi ketiga, Lippo Group selalu memiliki bisnis inti yang berbeda. Mochtar Riady dengan bisnis perbankannya, James Riady dengan beragam usaha namun John mengatakan bisnis utamanya adalah pelayanan konsumen, sedangkan dirinya akan lebih fokus di properti dengan bisnis ini rumah sakit, hunian, dan mall.

Baca juga: Cerita Mochtar Riady soal Kuatnya Blue Bird Sebelum Ada Taksi Online

"Yang Pak Mochtar dan James bangun nggak ada yang bener atau salah, benar pada zamannya. Memang kalau melihat sekarang industri di Indonesia semakin besar, persaingan semakin ketat, perubahan semakin kencang, sekarang bukan lagi zamannya banyak bisnis, tapi harus fokus," ujar John

Menurut John, jika sebuah bisnis dijalankan tanpa ada sensitifitas terhadap perkembangan sosial, ekonomi, politik potensi bisnis tergerus lebih cepat dari seharusnya semakin besar. Apalagi, di era digital ekonomi, konsep tiga generasi bahkan nyaris tak berlaku.

Perusahaan seperti Microsoft yang jika dibandingkan dengan perusahaan lainnya termasuk muda, dalam konsep ekonomi digital sudah termasuk perusahaan tua.

"Bahkan Microsoft sudah dikatakan sebagai dinosaurs company, generasi barunya seperti Uber, AirBnb. Kalau di China sudah ada yang mendisrupsi Alibaba dan Tencent. Makannya mereka kemudian beli-beli perusahaan lain tapi untuk ditutup," tuturnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Syarat, Cara, dan Modal untuk Buka Gerai Alfamart

Ini Syarat, Cara, dan Modal untuk Buka Gerai Alfamart

Smartpreneur
Rincian Harga Emas Antam Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Rincian Harga Emas Antam Mulai dari 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Whats New
Tol Layang Japek Ganti Nama, Ingat Lagi Nama Jalan Jokowi di Abu Dhabi

Tol Layang Japek Ganti Nama, Ingat Lagi Nama Jalan Jokowi di Abu Dhabi

Whats New
Bandara Pekon Serai Resmi Berubah Nama Jadi Muhammad Taufik Kiemas

Bandara Pekon Serai Resmi Berubah Nama Jadi Muhammad Taufik Kiemas

Whats New
Menhub: Kereta Cepat Jakarta-Bandung Lompatan Teknologi Indonesia

Menhub: Kereta Cepat Jakarta-Bandung Lompatan Teknologi Indonesia

Whats New
[POPULER MONEY] Modal dan Syarat Buka Indomaret | Seleksi CPNS 2021 Dibuka Mei

[POPULER MONEY] Modal dan Syarat Buka Indomaret | Seleksi CPNS 2021 Dibuka Mei

Whats New
Gempa Malang, Pertamina Pastikan Distribusi BBM dan Elpiji Aman

Gempa Malang, Pertamina Pastikan Distribusi BBM dan Elpiji Aman

Whats New
Investor Terbesar Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dirikan Kantor Pusat di Indonesia

Investor Terbesar Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dirikan Kantor Pusat di Indonesia

Whats New
Tol Layang Japek Akan Tutup Sementara untuk Ganti Nama Jadi Sheikh MBZ

Tol Layang Japek Akan Tutup Sementara untuk Ganti Nama Jadi Sheikh MBZ

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Brezel, Roti Terpopuler dari Jerman | Japanese Milk Bread, Roti Unyu Menggiurkan

[KURASI KOMPASIANA] Brezel, Roti Terpopuler dari Jerman | Japanese Milk Bread, Roti Unyu Menggiurkan

Rilis
Meski Kinerja Keuangan Merugi Pada 2020, PGN Masih dalam Kondisi Baik

Meski Kinerja Keuangan Merugi Pada 2020, PGN Masih dalam Kondisi Baik

Whats New
Di Tengah Pandemi, PGN Sukses Tuntaskan Penugasan dari Pemerintah

Di Tengah Pandemi, PGN Sukses Tuntaskan Penugasan dari Pemerintah

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Susah Move On dari Mantan? Belajarlah dari Petugas SPBU | 5 Cara Move On dari Mantan agar Prosesnya Lancar Luncur

[KURASI KOMPASIANA] Susah Move On dari Mantan? Belajarlah dari Petugas SPBU | 5 Cara Move On dari Mantan agar Prosesnya Lancar Luncur

Rilis
Kadin Dorong Peran Asosiasi dalam Pemulihan Ekonomi Nasional Pasca Covid-19

Kadin Dorong Peran Asosiasi dalam Pemulihan Ekonomi Nasional Pasca Covid-19

Whats New
Sepekan Terakhir, IHSG Menguat Tipis 0,98 Persen

Sepekan Terakhir, IHSG Menguat Tipis 0,98 Persen

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X