CEK FAKTA: Jokowi Sebut Indonesia Punya Kekuatan Dagang dengan Negara Muslim

Kompas.com - 01/04/2019, 13:55 WIB

Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemendag, Oke Nurwan mengungkapkan bahwa untuk perdagangan luar negeri, status Indonesia sebagai negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia merupakan keuntungan.

Indonesia bisa melobi sesama negara mayoritas Muslim untuk membeli produk-produknya. Dengan demikian, Indonesia tetap bisa bersaing dengan negara besar lain seperti China.

"Misalnya, dalam bersaing dengan China, kami memiliki pendekatan identitas bersama sebagai negara-negara Muslims yang punya pedoman yang sama," ujar Oke.

"Kami memiliki persyaratan halal di sini dan mereka juga memiliki hal-hal seperti itu," kata dia.

Potensi

Menurut Nikkei, saat ini ada 1,8 miliar Muslim di seluruh dunia atau 24 persen dari populasi global. Adapun, menurut data State of the Global Islamic Economy Report 2018/2019 oleh Thomson Reuters dan DinarStandard, kekuatan ekonomi Muslim diprediksi tumbuh hingga 3.007 miliar dollar AS pada 2023 atau naik 42,7 persen dibanding 2017.

Angka itu tentunya menjadi potensi yang menjanjikan, yang dapat dimanfaatkan Indonesia.

Dilansir dari Nikkei, eksport Indonesia ke Pakistan misalnya, meningkat drastis. Setelah perjanjian ditandatangani, eksport menjadi 2 miliar dollar AS, dibanding 200 juta dollar AS sebelum perjanjian.

Selain itu, perusahaan pembuat kereta api, PT Inka telah mengapalkan 400 gerbong kereta ke Bangladesh dalam beberapa tahun terakhir.

Kerja sama ini menjadikan reputasi Inka meningkat, sehingga dilirik Sri Lanka dan Filipina. PT Inka bahkan berencana masuk ke pasar Afrika seperti Botswana, Kamerun, dan Senegal.

Namun, bagaimana dengan data ekspor dan impor Indonesia? Tampaknya, potensi itu belum dimanfaatkan optimal sepanjang 2018.

Dilansir dari Nikkei, pada Januari hingga November 2018 Indonesia mencatat kenaikan ekspor 7,7 persen atau setara 165,8 miliar dollar AS. Angka ini tak memenuhi target Kemendag yang sebesar 11 persen.

Sedangkan, impor naik 22 persen menjadi 173,3 miliar dollar AS. Kenaikan ini terutama untuk pembelian barang modal (capital goods) dan bahan mentah.

Dengan demikian, terdapat defisit 7,5 miliar dollar AS dari hasil impor yang lebih besar dari ekspor Indonesia. Bandingkan dengan surplus 12 miliar dollar AS saat ekspor lebih besar dari impor dalam periode yang sama pada 2017.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Whats New
PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

Whats New
Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Whats New
Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Whats New
IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

Whats New
Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Whats New
Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Whats New
Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Whats New
Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Whats New
ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

Rilis
Lelang 7 Seri SUN, Pemerintah Kantongi Rp 13,8 Triliun

Lelang 7 Seri SUN, Pemerintah Kantongi Rp 13,8 Triliun

Whats New
Bapanas Jamin Pasokan Pangan Aman Jelang Idul Adha

Bapanas Jamin Pasokan Pangan Aman Jelang Idul Adha

Whats New
Punya Konsultan Penyehatan Keuangan Baru, Wanaartha Life Lanjutkan Penjajakan Investor

Punya Konsultan Penyehatan Keuangan Baru, Wanaartha Life Lanjutkan Penjajakan Investor

Whats New
Cara Tarik Tunai Mandiri di Indomaret, Cek Syarat dan Biaya Adminnya

Cara Tarik Tunai Mandiri di Indomaret, Cek Syarat dan Biaya Adminnya

Spend Smart
Kemenkeu Sudah Cairkan Rp 23 Triliun Buat Gaji ke-13 PNS hingga Pensiunan

Kemenkeu Sudah Cairkan Rp 23 Triliun Buat Gaji ke-13 PNS hingga Pensiunan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.