Dirut BEI: Transaksi Bursa Melambat Jelang Pemilu Itu Wajar

Kompas.com - 02/04/2019, 14:24 WIB
Ilustrasi bursa thikstockIlustrasi bursa

JAKARTA, KOMPAS.com - Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), tercatat terjadi perlambatan pada rata-rata nilai transaksi harian (RNTH) menjelang pemilihan umum (pemilu) per Februari 2019 jika dibandingkan dengan Januari 2019.

Pada bulan Februari 2019, frekuensi transaksi harian rata-rata sebesar 449.000 kali dengan nilai transaksi harian rata-rata sebesar Rp 9,47 triliun. Angka tersebut lebih rendah dibandingkan dengan frekuensi harian rata-rata 464.000 kali dan nilai transaksi harian rata-rata Rp 10,75 triliun pada bulan Januari 2019.

Menanggapi perlambatan menjelang pemilu tersebut, Direktur Utama BEI Inarno Djajadi mengatakan, secara umum transaksi harian rata-rata masih baik jika dibandingkan secara tahunan.

Baca juga: Jokowi Dibisiki soal Kinerja Bursa RI Terbaik Kedua di Dunia

Itu karena tahun ini nilai transaksi harian rata-rata masih menembus Rp 10 triliun, naik dibandingkan dengan tahun lalu Rp 8,5 triliun.

“Jadi masih oke, kalaupun slowdown sedikit mungkin ada pemilu wajar dan orang akan menunggu,” ujar Inarno saat ditemui di gedung BEI, Selasa (2/4/2019).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, gejala penurunan ini kemungkinan saja bisa dari pemilu namun itu wajar. Secara umum menurutnya tahun politik dari periode sebelum-sebelumnya tidak akan terlalu berpengaruh ke pergerakan indeks ataupun transaksi pasar modal secara signifikan.

Baca juga: Bekraf Dorong Semakin Banyak Start-up yang Melantai di Bursa

“Setidaknya pasca penerapan settlement T+2 justru RNTH dari frekuensi naik menjadi 460.000 kali dari sebelumnya sebesar 382.000 kali,” ujar Inarno. (Yoliawan H)

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Dirut BEI: Transaksi bursa slowdown jelang pemilu itu wajar



Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.