Brexit Tak Kunjung Pasti Bikin Ekonomi Inggris Kian Loyo

Kompas.com - 03/04/2019, 09:45 WIB
Warga Inggris menggelar unjuk rasa untuk menyerukan referendum lain tentang keanggotaan Uni Eropa di tengah kelumpuhan politik atas Brexit, di London, Sabtu (23/3/2019). (AFP/Isabel Infantes)
Warga Inggris menggelar unjuk rasa untuk menyerukan referendum lain tentang keanggotaan Uni Eropa di tengah kelumpuhan politik atas Brexit, di London, Sabtu (23/3/2019). (AFP/Isabel Infantes)

LONDON, KOMPAS.com - Ketidakmampuan politis Inggris dalam menyepakati sikap yang dilakukan untuk meninggalkan Uni Eropa telah membawa Brexit menjadi kian tak jelas. Hal tersebut turut membuat ekonomi Inggris kian loyo.

Pasar properti yang kian lemah, produksi manufaktur mobil yang kian turun, investasi melorot, serta iklim investasi yang suram menunjukkan ketidakpastian Brexit yang berlangsung hampir 3 tahun menyebabkan ekonomi Inggris mandek.

Seperti dikutip dari CNN, Rabu (3/4/2019), Kamar Dagang Inggris pada Selasa (2/4/2019) waktu setempat menyampaikan hasil survei terhadap 7.000 pelaku bisnis yang meyakini bahwa pertumbuhan ekonomi hampir terhenti pada kuartal pertama tahun ini.

Baca juga: Dampak Buruk Brexit, Ekonomi Inggris Rugi Rp 11 Triliun Tiap Minggu

"Temuan kami merupakan peringatan bahwa kebuntuan yang sedang berlangsung di Westminster berkontribusi terhadap perlambatan tajam dalam ekonomi," ujar Direktur Jenderal Lobi Bisnis Kamar Dagang Inggris Adam Marshall.

Perekonomian Inggris hanya mengalami ekspansi sebesar 0,2 persen pada tiga bulan yang berakhir pada Januari lalu. Ekonom pun mengkhawatirkan pertumbuhan ekonomi yang kian melemah setelahnya.

Salah satu kunci yang bisa menunjukkan melemahnya ekonomi Inggris adalah sektor jasa yang berkontribusi terhadap 80 persen PDB Inggris.

Baca juga: Imbas Brexit, 7.000 Karyawan di Sektor Keuangan Hengkang dari Inggris

Survei yang dilakukan IHS Markit menunjukkan penerimaan tenaga kerja di sektor jasa terus turun dan mengalami penurunan tercepat sejak 2012 pada Februari ini seiring dengan perusahaan yang memutuskan untuk menunda membuka lowongan kerja karena ketidakpastian Brexit.

Chief Business Economist IHS Markit Chris Williamson mengatakan, data survei mengindikasikan ekonomi Inggris akan cenderung stagnan di Februari dan mengalami perlambata pertumbuhan ekonomi sebesar 0,1 persen di kuartal pertama tahun ini.

Sektor konstruksi juga mengalami perlambatan pada Maret ini. Meski, sektor manufaktur sedikit mengalami peningkatan.

Baca juga: Imbas Brexit, Pertumbuhan Ekonomi Inggris Semakin Anjlok di 2019

Sektor yang paling terdampak Brexit adalah sektor properti. Harga rumah di ondon turun 3,8 persen pada kuartal pertama tahun ini dibandingkan dengan periode sama tahun lalu. Berdasarkan data pemberi pinjaman hipotek Nationwide, penurunan tersebut adalah yang tertajam sejak 2009.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X