KILAS

Inalum dan Antam Kerja Sama dalam Hilirisasi Bauksit Jadi Alumina

Kompas.com - 04/04/2019, 21:30 WIB
Pencanangan Pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery di Desa Bukit Batu, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat dihadiri Ketua DPD RI Oesman Sapta Oedang, Menteri BUMN Rini M. Soemarno, Bupati Mempawah Gusti Ramlana, Direktur Utama PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) Budi G. Sadikin, Direktur Utama PT Antat Tbk Arie Ariotedjo, dan Plt. Direktur Utama PT BAI Bambang Wijanarko. Dok. Humas InalumPencanangan Pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery di Desa Bukit Batu, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat dihadiri Ketua DPD RI Oesman Sapta Oedang, Menteri BUMN Rini M. Soemarno, Bupati Mempawah Gusti Ramlana, Direktur Utama PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) Budi G. Sadikin, Direktur Utama PT Antat Tbk Arie Ariotedjo, dan Plt. Direktur Utama PT BAI Bambang Wijanarko.

KOMPAS.com - Pemerintah dengan beberapa Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bekerja sama dalam Pencanangan Pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery di Desa Bukit Batu, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, Kamis (4/4/2019).

Menteri BUMN Rini Soemarno yang hadir dalam pencanangan itu mengatakan kalau sinergi BUMN tersebut diperlukan untuk membangun mata rantai industri hulu ke hilir.

“Kehadiran pengembangan industri pengolahan bauksit menjadi alumina di Mempawah harus memiliki manfaat bagi perekonomian dan kesejahteraan masyarakat daerah setempat. Saya sangat menyambut baik pencanangan ini,” kata Rini Soemarno melalui keterangan rilis.

Sinergitas tersebut dilakukan antara PT Indonesia Asahan Aluminum (Persero) yang bekerja sama dengan PT. Antam Tbk, melalui anak usaha patungan mereka PT. Borneo Alumina Indonesia (PT BAI).

Sebagai informasi, Indonesia memiliki cadangan bauksit terbesar keenam di dunia. Karenanya, proyek ini akan mengurangi ekspor mineral mentah sekaligus ketergantungan impor untuk sumber bahan baku untuk produksi aluminium.

Menteri BUMN Rini Soemarno lanjut menyatakan kalau proyek ini merupakan wujud nyata dari komitmen pemerintah untuk memperkuat basis industri pertambangan dalam negeri.

“Di masa yang lalu, kita masih harus mengirimkan bauksit ke negara-negara lain untuk diolah sebelum dikirim kembali ke Indonesia. Ke depan, kita bertekad untuk memaksimalkan nilai tambah bauksit dan juga bahan-bahan tambang lainnya di dalam negeri,” kata Rini. 

Ketua DPD RI Oesman Sapta Oedang yang juga hadir dalam acara itu mengatakan, pengembangan industri pengolahan bauksit menjadi alumina ini akan mendorong lahirnya potensi investasi lainnya di masa depan. Misalnya dalam bentuk pengembangan industri-industri terkait alumina-aluminium based dan diversifikasinya.

“Semua ini sepenuhnya dimanfaatkan untuk kesejahteraan negara Indonesia secara umum, dan bagi masyarakat sekitar secara khusus,” ujar Oesman Sapta Oedang.

Selain Menteri BUMN dan Ketua DPD RI, dalam acara pencanangan tersebut hadir pula Direktur Utama (Dirut) PT Inalum (Persero) Budi G. Sadikin dan Dirut Antam Arie Prabowo Ariotedjo.

Dikesempatan itu Dirut Inalum Budi G. Sadikin menyatakan, kalau pencanangan Pabrik Pemurnian Alumina ini merupakan bagian dari upaya melaksanakan salah satu mandat Holding Industri Pertambangan, yakni mendorong hilirisasi produk tambang.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X