Rencana Holding BUMN Penerbangan Masih Belum Jelas

Kompas.com - 08/04/2019, 18:59 WIB
Pesawat Garuda Indonesia terparkir di apron Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang Banten, Minggu (10/2/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGA Pesawat Garuda Indonesia terparkir di apron Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang Banten, Minggu (10/2/2019).

" Holding penerbangan ini scope bisnisnya berbeda, Garuda Indonesia sebagai pelaku usaha sedangkan AP I dan AP II itu operator bandara. Kalau hanya AP I dan AP II yang dilebur menjadi holding landasan udara itu masih memungkinkan," tambahnya.

Menurutnya, pemerintah harus mengkaji rencana tersebut, khususnya bagi perusahaan-perusahaan yang akan tergabung. Apakah dengan rencana ini biaya operasional GIAA akan mengalami penurunan, belum lagi efek bagi GMF AeroAsia dan perusahaan di bawah GIAA akan seperti apa.

Baca juga: Holding, Kementerian BUMN Janji Tak Minta Suntikan Dana Negara Lagi

"Investor butuh kejelasan posisi Garuda dipembentukan holding itu akan seperti apa. Kalau kayak Pertamina, PGAS dan Pertagas kan masih nyambung kalau ini berbeda," lanjutnya.

Manajemen GIAA masih belum mau berkomentar banyak mengenai wacana Holding Penerbangan ini. Yang jelas, Garuda Indonesia sebagai perusahaan BUMN dan perusahaan terbuka akan mengikuti skema dan rencana yang disiapkan pemerintah.

"Untuk ini (Holding Penerbangan) cocoknya tanya ke Kementerian BUMN. Betul, Garuda Ikut saja rencana pemerintah," ujar Ikhsan Rosan, Vice President Corporate Secretary GIAA.

Manajemen Garuda Indonesia juga belum melakukan pembicaraan internal mengenai rencana Kementerian BUMN tersebut. Oleh karena itu, dirinya belum mau banyak berkomentar perihal rencana pembentukan holding penerbangan.

Sebelumnya, Menteri BUMN Rini M Soemarno menjelaskan pembentukan holding tersebut akan terdiri dari AP I, AP II dan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. "Kami analisa sekarang perusahaan holding membawahi AP I dan II, dan juga operasi transportasi yang lain seperti Garuda," ujarnya. (Andy Dwijayanto)

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Rencana holding penerbangan masih belum jelas

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X