Rencana Holding BUMN Penerbangan Masih Belum Jelas

Kompas.com - 08/04/2019, 18:59 WIB
Pesawat Garuda Indonesia terparkir di apron Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang Banten, Minggu (10/2/2019).KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGA Pesawat Garuda Indonesia terparkir di apron Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang Banten, Minggu (10/2/2019).

Baca juga: Holding, Kementerian BUMN Janji Tak Minta Suntikan Dana Negara Lagi

"Investor butuh kejelasan posisi Garuda dipembentukan holding itu akan seperti apa. Kalau kayak Pertamina, PGAS dan Pertagas kan masih nyambung kalau ini berbeda," lanjutnya.

Manajemen GIAA masih belum mau berkomentar banyak mengenai wacana Holding Penerbangan ini. Yang jelas, Garuda Indonesia sebagai perusahaan BUMN dan perusahaan terbuka akan mengikuti skema dan rencana yang disiapkan pemerintah.

"Untuk ini (Holding Penerbangan) cocoknya tanya ke Kementerian BUMN. Betul, Garuda Ikut saja rencana pemerintah," ujar Ikhsan Rosan, Vice President Corporate Secretary GIAA.

Manajemen Garuda Indonesia juga belum melakukan pembicaraan internal mengenai rencana Kementerian BUMN tersebut. Oleh karena itu, dirinya belum mau banyak berkomentar perihal rencana pembentukan holding  penerbangan.

Sebelumnya, Menteri BUMN Rini M Soemarno menjelaskan pembentukan holding tersebut akan terdiri dari AP I, AP II dan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. "Kami analisa sekarang perusahaan holding membawahi AP I dan II, dan juga operasi transportasi yang lain seperti Garuda," ujarnya. (Andy Dwijayanto)

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Rencana holding penerbangan masih belum jelas

Halaman:



Close Ads X