Sekolah untuk Orang Bosan, Mungkinkah?

Kompas.com - 09/04/2019, 16:27 WIB
Ilustrasi.SHUTTERSTOCK Ilustrasi.


Untuk sesaat keheningan melanda audience.

Mina Morita bukanlah sosialita. Ia bahkan tak terlalu dikenal di kampus tempat ia menjadi pembicara TEDx. Ia hanya ingin berbagi cerita bagaimana banyak sahabatnya curhat mengenai perkara yang kurang lebih sama: bosan bekerja.

Apakah karena soal remunerasi? Konflik kolegial? Jam kerja yang terlalu panjang?

Bukan. Tak ada yang membicarakannya secara pasti apa penyebab mereka bosan. Mereka hanya…bosan.

Kisah yang dibagikan Mina Morita di Universitas Chapman, California, tak jauh berbeda dengan kisah anak-anak muda – millenials – yang merasa pekerjaan telah memenjarakan kebebasan mereka.

Bukan soal jam kerja semata, atau gaji, tapi lebih dari itu…mereka lebih menginginkan suatu aktivitas yang ‘gue banget’ yang menyenangkan mereka. Uang hanyalah akibat.

Ribuan kilometer dari California, di Seoul, Korea Selatan, beberapa eksekutif muda yang bekerja di sebuah pabrikan smartphone terbesar di dunia, satu persatu rontok meninggalkan pekerjaan mereka.

Gaji mereka di perusahaan itu sebagai freshgrad saja sudah setara dengan 60.000 dolar Amerika per tahun, dan itu sama dengan tiga kali lipat rata-rata penghasilan freshgrad di perusahaan-perusahaan lain di Korea Selatan.

Ke mana mereka pergi? Ke perusahaan kompetitor? Ke industri lain? Merintis jadi usahawan dan buka bisnis?

Ternyata tidak. Sebagian besar dari mereka lebih memilih menjadi youtuber, blogger, gamer (esport athlete) atau lifestyle influencer.

Sebagian lainnya memilih kembali ke desa dan buka kebun sayuran. Banyak yang benar-benar hanya memakai tabungan mereka untuk merintis ‘karir’ baru tersebut.

School of Quitting Jobs

Salah satu yang memilih resign dari pabrikan smartphone itu, Jang Su-han, dengan sedikit iseng mendirikan sebuah sekolah yang belum pernah ada di planet ini: School of Quitting Jobs.




Close Ads X