Tameng Jokowi Bila Dicecar Prabowo soal Utang di Debat Pamungkas...

Kompas.com - 12/04/2019, 11:00 WIB
Capres nomor urut 01 Joko Widodo dan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto usai mengikuti debat capres putaran keempat di Hotel Shangri La, Jakarta, Sabtu (30/3/2019). Debat itu mengangkat tema Ideologi, Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan, serta Hubungan Internasional. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/foc.ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A Capres nomor urut 01 Joko Widodo dan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto usai mengikuti debat capres putaran keempat di Hotel Shangri La, Jakarta, Sabtu (30/3/2019). Debat itu mengangkat tema Ideologi, Pemerintahan, Pertahanan dan Keamanan, serta Hubungan Internasional. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo sudah menyiapkan tameng untuk menahan cecaran Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto dalam debat pamungkas 13 April 2019 mendatang.

Pada debat kelima nanti, tema yang diusung yakni ekonomi, salah satunya yakni soal keuangan. Pada tema ini, Prabowo kerap melontarkan kritik tajam soal utang pemerintah.

"Satu bahwa utang itu tidak dipergunakan untuk hal-hal yang hura-hura," ujar Juru Bicara Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf, Arif Budimanta saat ditemui baru-baru ini di Jakarta.

"Itu dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemampuan rakyat, untuk aktivitas yang produktif," sambung dia.

Baca juga: Utang Itu Boleh Saja, Sepanjang untuk Kegiatan Ekonomi...

Menurutnya, Jokowi akan menjelaskan duduk persolan utang pemerintah dengan cara sederhana hingga masyarakat bisa memahaminya.

Hal ini dinilai penting karena pandangan umum masyarakat Indonesia terhadap utang masih negatif. Menurut Arif, hal ini disadari oleh Jokowi.

Misalnya menjelaskan utang untuk kegiatan produktif. Cara yang akan disampaikan yakni dengan membuat perbandingan sederhana.

"Seperti halnya kita mengkredit traktor untuk membajak lahan sawah atau kredit motor untuk ojek online, kan motornya jadi punya kita, ada penghasilan, bisa nycicil," kata Arif.

Baca juga: Saat Sri Mulyani Cerita Popularitas Utang di Depan Milenial Kreatif...

Selain itu Arif juta memastikan, Jokowi akan menekankan bahwa utang membantu pembiayaan pembangunan infrastruktur. Infrastruktur itulah memberikan manfaat kepada masyarakat banyak.

"Sebagian besar dari utang menjadi aset bangsa yang dimiliki oleh bangsa dan dia tidak pindah dari republik ini. Jalan, jembatan pelabuhan, sekolah, airport, waduk bisa dinikmati sepanjang masa, dan kita harus memelihara dengan baik. Jadi ini investasi jangka panjang," kata dia.

Bicara soal utang ke depan, Arif mengatakan bahwa Jokowi punya komitmen untuk menurunkan utang pemerintah bila dipercaya menjadi presiden untuk periode kedua.

Baca juga: Sri Mulyani: Jangan Pikir Bangun Infrastruktur Cuma Pakai Utang

Nantinya penerbitan surat utang negara juga akan lebih diarahkan ke ritel sehingga investor surat utang adalah masyarakat Indonesia sendiri.

Per Desember 2018 lalu saja, posisi utang pemerintah mencapai Rp 4.418,3 triliun, naik Rp 1.817 triliun dibandingkan September 2014 sebelum Jokowi menjadi Presiden.




Close Ads X