Sri Mulyani: Perjuangan dan Pemikiran Kartini adalah Sumber Inspirasi

Kompas.com - 21/04/2019, 12:55 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan keterangan terkait realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019 di Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa (19/3/2019). Menkeu melaporkan realisasi APBN 2019 hingga Februari 2019 tercatat Rp54,61 triliun atau 0,34 persen terhadap PDB. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/nz WAHYU PUTRO AMenteri Keuangan Sri Mulyani memberikan keterangan terkait realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019 di Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa (19/3/2019). Menkeu melaporkan realisasi APBN 2019 hingga Februari 2019 tercatat Rp54,61 triliun atau 0,34 persen terhadap PDB. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/nz

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati, ikut memperingati Hari Kartini hari ini, Minggu (21/4/2019). Ia punya cara tersendiri memaknai sosok Raden Adjeng Kartini yang juga juga Pahlawan Nasional itu, dibandingkan kebayakkan orang.

"Memperingati Hari Kartini, saya mengadakan dialog dengan pegawai perempuan-Kartini Kementerian Keuangan," tulis Sri Mulyani dalam unggahan facebook-nya dikutip Kompas.com, Minggu (21/4/2019).

Sri Mulyani mengatakan, dia melakukan dialog dengan dua generasi para pegawai di Kementerin Keuangam (Kemenkeu). Pertama adalah yang ada di puncak karier sebagai pejabat eselon satu dan dua di Kemenkeu dan BUMN Kemenkeu. Serta perwakilan pegawai generasi milenial perempuan yang baru mulai bekerja.

"Dalam percakapan kami membahas bagaimana mereka dibesarkan di keluarga masing-masing, bagaimana memulai karier, tantangan dan harapan sepanjang karier mereka, dan bagaimana menyikapi tantangan sebagai seorang perempuan yang bekerja di kantor dan juga sekaligus menjadi seorang anak/ibu/istri di rumah," ujarnya.

Dia mengakui, banyak pelajaran yang didapat usai berbincang dengan para "Kartini" di kementeriannya. Pertama, peran keluarga terutama orang tua sangat menentukan pilihan awal dan kesuksesan belajar dan karier mereka.

Kedua, mereka ingin membangun karier dan keluarga secara seimbang, ketiga semangat pantang menyerah sangat mengagumkan dalam menghadapi pilihan-pilihan sulit dalam berkarier dan berkeluarga.

"Empat, sebagai perempuan mereka sering harus membuktikan lebih mampu dan lebih pantas untuk menduduki suatu jabatan dibandingkan lelaki. Lima, peran laki-laki (ayah, saudara dan suami) dalam menciptakan dan mendorong persamaan kesempatan dan hak serta kemajuan juga sangat menentukan," ungkapnya.

Ia menuturkan, berbagai kisah para 'Kartini Kemenkeu' membuatnya kagum. Karena itu, ia meminta mereka harus mampu menggunakan pengalaman mereka untuk dapat menyusun dan mempengaruhi kebijakan nasional yang dapat memahami tantangan dan kebutuhan perempuan.

"Dan menerjemahkan perbedaan gender dalam kebijakan publik, sehingga Indonesia menjadi negara yang dapat menberikan kesempatan yang adil dan sama bagi perempuan dan laki-laki," imbuhnya.

"Perjuangan dan pemikiran Kartini adalah sumber inspirasi bagi kami semua, yang hingga kini masih sangat relevan," tambah perempuan akrab disapa Ani ini.

Menurut dia, Kartini tidak berjuang hanya untuk dirinya sendiri, namun berjuang untuk perempuan-perempuan lain dalam memperoleh persamaan hak dan kesempatan untuk maju dan berperan positif dalam keluarga, masyarakat, negara, dan dunia.

"Semangat itulah yang saya lihat dan temui dari para Kartini Kemenkeu, dan saya berharap semangat itu ada di hati dan pikiran seluruh perempuan Indonesia. Selamat memperingati Hari Kartini bagi seluruh perempuan Indonesia!" tandasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X