KILAS

Mentan: Menatap Masa Depan di Museum Pertanian

Kompas.com - 23/04/2019, 12:45 WIB
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman resmi membuka Museum Pertanian di Bogor, Senin (22/4/2019). Dok Kementerian Pertanian Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman resmi membuka Museum Pertanian di Bogor, Senin (22/4/2019).

BOGOR, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian telah resmi membuka Museum Pertanian di Bogor, Senin (22/4/2019). Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman berharap museum tersebut dapat mengispirasi anak muda Indonesia untuk membangun pertanian.

"Kami ingin pemuda-pemuda, siapapun yang datang ke museum ini, tidak saja belajar pertanian Indonesia di masa lalu, tapi juga masa sekarang, dan optimistis menatap ke depan. Indonesia menjadi lumbung pangan dunia 2045," kata Amran.

"Langkahnya kan sudah jelas, karena sumberdayanya sudah ada, teknologinya juga sudah ada," tambahnya.

Penerapan teknologi seperti mekanisasi olah lahan hingga hilirisasi diharapkan dapat menekan biaya produksi petani, menambah indeks pertanaman, dan meningkatkan produktivitas. Semua itu bermuara pada kesejahteraan petani.

Menurut Mentan, salah satu upaya menarik anak muda Indonesia untuk bertani adalah dengan mentransformasi pertanian tradisional menjadi pertanian modern.

"Penggunaan teknologi pertanian modern itu mutlak, tak bisa dielakkan," ucap Amran.

Amran juga mengingatkan bahwa Indonesia punya sumberdaya yang luar biasa melimpah untuk mewujudkan lumbung pangan dunia 2045. Salah satu optimisme itu terlihat pada keberhasilan Kementan dalam menerapkan teknologi modern pertanian untuk lahan rawa seperti water management, mekanisasi, hingga teknologi hilirisasi.

Data Kementan menyebutkan terdapat 10 juta hektare lahan rawa yang potensial untuk menjadi lahan pertanian masa depan.

"Kalau itu kita garap dengan baik dengan teknologi modern dan bisa panen 3 kali setahun, lahan rawa ini bisa menghidupi populasi Indonesia sampai 1 miliar penduduk pada 100 hingga 200 tahun," terang Amran.

Amran juga memberi contoh lain membangun optimisme itu dengan kemampuan Indonesia dalam menerapkan bioenergi B100 yang berhasil dikembangkan oleh peneliti Kementan. Dengan demikian Indonesia diharapkan tidak kesulitan sumber daya energi baru dan terbarukan dengan menggunakan crude palm oil (CPO).

"Tahun ini pertama dalam sejarah dunia Indonesia berhasil menerapkan B100. Negara tetangga baru B7 menuju B10, kita sudah melakukan lompatan dengan ujicoba pada mobil 6000 km dengan 100 persen minyak sawit," papar Amran.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorLatief
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X