Kata Jonan, Empat Hal Ini Akan Jadi Tren di Revolusi Industri 4.0

Kompas.com - 25/04/2019, 12:27 WIB
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral  Ignasius Jonan memaparkan pencapaian pemerintah di bidang energi dalam acara tatap muka di KBRI Tokyo, Jepang, Minggu (10/3/2019). (KBRI Tokyo) Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan memaparkan pencapaian pemerintah di bidang energi dalam acara tatap muka di KBRI Tokyo, Jepang, Minggu (10/3/2019). (KBRI Tokyo)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan mengatakan, semua sektor harus mempersiapkan diri menghadapi era revolusi industri 4.0. Sebab, kehadiran era tersebut akan memudahkan kehidupan manusia di berbagai bidang.

"Kalau kita lihat peradaban manusia, yang bisa mengubah sangat signifikan tentang masa atau era perbudakan manusia itu adalah Revolusi Industri, yang pertama Pemerintah Inggris. Inggris adalah pemerintah yang pertama menghapus perbudakan di dunia. Ini menjadi salah satu perjalanan perubahan peradaban manusia," ujar Jonan sebagaimana disampaikan dalam siaran pers, Kamis (25/4/2019).

Jonan mengatakan, setidaknyanada empat kegiatan yang akan menjadi tren di era industri 4.0 hingga 25 tahun ke depan. Kegiatan tersbeut antara lain adalah berkembangnya energi baru terbarukan dan penggunaan kendaraan listrik.

"Pertama adalah renewable energy untuk kelistrikan dan transportasi dan yang kedua adalah electric vehicles atau kendaraan listrik," kata Jonan.

Oleh karena itu, ke depan hal tersbeut akan menjadi salah satu fokus pemerintah. Selain itu, meningkatkan angka transaksi online dan mengurangi penggunaan uang tunai.

Diketahui, saat ini pemerintah terus menggalakkan cashless society dan mengajak masyarakat untuk menggunakan teknologi transaksi nontunai.

Yang terakhir adalah pengunaan artificial intelligence, termasuk implementasi 5G di berbagai kegiatan mulai kesehatan sampai fabrikasi. Agar industri Indonesia dapat bersaing, lanjut Jonan, Pemerintah terus bergerak dinamis untuk mengimbangi pesatnya perkembangan dunia, tak terkecuali di sektor ESDM.

"Saat ini Revolusi Industri 4.0 sudah datang dan tidak bisa dihindari, tidak ada yang mampu menghentikannya, karena sangat membantu kehidupan manusia dari waktu ke waktu," kata Jonan.

Di sisi lain, meningkatnya penggunaan teknologi robotik serta mesin juga akan banyak menghilangkan pekerjaan administrasi yang dahulunya memerlukan orang banyak. Ia mencontohkan Robotic Taxi keluaran Tesla yang mampu berjalan sendiri hanya mengandalkan program yang ditanam.

Meski begitu, Jonan beranggapan taksi listrik lebih ramah lingkungan karena emisinya lebih rendah dan polusi lebih kecil. Selain itu, listrik yang menjadi bahan bakar kendaraan ini juga lebih murah ketimbang bahan bakar fosil. PT Perusahaan Listrik Negara memberikan diskon biaya tenaga listrik kepada pelanggan hingga 30 persen jika mengisi daya pukul 22.00 - 06:00 WIB.

"Jadi biaya tenaga listrik yang dikeluarkan lebih murah yakni sekitar Rp 1.000 perwatt atau sekitar 40 persen dari harga premium," kata Jonan.




Close Ads X