Kompas.com - 26/04/2019, 07:26 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

2. Sarkasme kronis

Sedikit sarkasme kadang-kadang terlihat lucu, tetapi jika Anda hidup hanya untuk berkomentar sarkastik, Anda mungkin tanpa sadar menciptakan lingkungan yang buruk.

Jika Anda berpikir komentar sarkastik Anda yang terus-menerus mencetak poin atau membuat Anda terlihat pintar, pikirkan lagi. Sarkasme membuat Anda tampak pahit, marah, dan sombong.

Cobalah bersikap baik. Perlakukan semua orang dengan sopan santun dan rasa hormat. Tahan keinginan untuk mencaci orang lain atau melemparkan kalimat verbal untuk menertawakan orang lain.

Baca juga: Simak Tips Merintis Bisnis dari Kaesang Pangarep

3. Terlalu kaku

Kemampuan untuk berpikir dan terbuka terhadap saran dan ide sangat penting untuk bisa beradaptasi dengan perubahan tak terduga dalam bisnis. Ketika Anda terlalu kaku dalam berpikir dan mengambil keputusan, Anda secara tak langsung membatasi pilihan Anda atau tidak dapat membuat adaptasi yang cepat dan sesuai kebutuhan.

Hal ini akan mempengaruhi bisnis Anda.

Ya, perencanaan dan penjadwalan adalah bagian penting dari bisnis, tetapi Anda juga perlu mempertimbangkan pentingnya menindaklanjuti dengan strategi atau metode tertentu. Setiap perusahaan yang sukses terkadang perlu melatih fleksibilitas dan menemukan solusi kreatif dalam situasi yang tidak terduga.

Berusahalah untuk menjadi bagian dari solusi, bukan masalah.

Baca juga: 5 Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Memulai Bisnis

4. Tidak menindaklanjuti

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Whats New
Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Whats New
Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Whats New
Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Whats New
Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Rilis
Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Whats New
Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Whats New
Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Whats New
Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Whats New
InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

Rilis
Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Whats New
Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Whats New
Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Whats New
GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.