Viral Penumpang Protes Bagasi hingga Ketinggalan Pesawat, Ini Kata Lion Air

Kompas.com - 29/04/2019, 15:25 WIB
Pesawat Lion Air di Bandara APT Pranoto Samarinda Kalimantan Timur beberapa waktu lalu KOMPAS.com/ Bambang P. JatmikoPesawat Lion Air di Bandara APT Pranoto Samarinda Kalimantan Timur beberapa waktu lalu

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang penumpang Lion Air dari Bandara Husein Sastranegara Bandung menuju Bandara Kualanamu, Medan dengan nomor penerbangan JT-911 protes melalui akun Facebooknya lantaran ketinggalan pesawat yang seharusnya dia tumpangi.

Ini terjadi lantara sang penumpang cekcok dengan petugas bandara mengenai bagasi. Esa Sinaga Mesha, sang penumpang tersebut, melakukan perjalanan dengan 3 orang dewasa, yaitu suami dan saudaranya serta kedua anaknya, salah satunya berusia 3,5 tahun.

Dia menjelaskan, ketika akan menaiki pesawat petugas bandara mempermasalahkan dua kantong plastik dan dua barang lain yang dia bawa.

Baca juga: Diancam Penumpang, Lion Air Pastikan Tidak Ada Bom dalam Pesawat JT 303

"Nah yang jadi permasalahan lagi barang anak-anak saya enggak boleh dibawakan mamak bapaknya, harus bawa sendiri. Nah loh gimana ceritanya anak umur 3,5 tahun bawa barang seberat itu?" ujar Esa pada akun Facebook-nya.

"Dan terakhir kami pun ditinggal pesawat, dan solusi dari pihak Lion-nya sendiri enggak ada," lanjut dia.

Menanggapi hal tersebut, Corporate Communications Strategic of Lion Air Group Danang Mandala Prihantoro menjelaskan saat proses check-in, penumpang melaporkan tiga bagasi tercatat total 30 kg dan empat bagasi kabin.

Baca juga: Sempat Delay Imbas Kebakaran di Bandara Ngurah Rai, Operasional Lion Air Kembali Normal

Petugas layanan darat (ground handling) pun memberikan tanda label kuning (baggage tag) pada keempat barang bawaan tersebut.

Namun ketika petugas layanan darat menjalankan penanganan (handle) berdasarkan hasil pengamatan (sweeping and profiling) terhadap barang bawaan alias bagasi yang dibawa penumpang, petugas menemukan sembilan barang bawaan oleh penumpang dimaksud.

"Berdasarkan kondisi ini, petugas sudah mengawali dengan menyampaikan permohonan maaf kemudian menginformasikan barang bawaan berjumlah sembilan koli melebihi batas yang sudah ditentukan untuk dibawa ke dalam kabin," ujar Danang.

Adapun dalam peraturan Lion Air, setiap penumpang (kecuali bayi) diperbolehkan membawa satu bagasi kabin (cabin baggage) maksimum berat 7 kg dan satu barang pribadi (personal item) seperti tas laptop/perlengkapan bayi/bahan bacaan/kamera/tas jinjing wanita (hand luggage) ke dalam kabin (hand carry), yang mengikuti aturan berlaku menurut maksimum dimensi bagasi kabin tidak lebih dari 40 cm x 30 cm x 20 cm.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X