Perkuat Permodalan, PNM Terbitkan Obligasi Rp 6 Triliun

Kompas.com - 29/04/2019, 16:46 WIB
Direktur Utama PNM, Arief Mulyadi dalam public expose PNM di Hotel Fairmont Jakarta, Senin (29/4/2019) Fika Nurul UlyaDirektur Utama PNM, Arief Mulyadi dalam public expose PNM di Hotel Fairmont Jakarta, Senin (29/4/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Permodalan Nasional Madani ( PNM) bakal melakukan penawaran umum obligasi berkelanjutan III tahap I tahun 2019 sebesar Rp 6 triliun. Emisi tahap pertama ditargetkan dapat meraup dana sebanyak-banyaknya Rp 2 triliun.

Direktur Utama PNM Arief Mulyadi mengatakan, penerbitan obligasi ini merupakan langkah untuk memperkuat permodalan dan pembinaan UMKM.

"Penerbitan obligasi ini merupakan langkah strategis yang diambil PNM guna memperkuat permodalan dalam bisnis pembiayaan dan pembinaan UMKM, mengingat pertumbuhan ekonomi sektor UMKM di Indonesia cukup menjanjikan," kata Direktur Utama PNM, Arief Mulyadi di Jakarta, Senin (29/4/2019).

Baca juga: PNM Konversi 310.000 Nasabah ke Mekaar Syariah

Menurut Arief, UMKM memiliki potensi yang besar untuk perekonomian Indonesia bila dikelola dengan maksimal. Kehadiran UMKM pun membantu pemerintah dalam masalah kesejahteraan.

Adapun, instrumen ini memberikan 2 pilihan bagi masyarakat, yaitu seri A dengan rentang waktu 3 tahun, dan seri B dengan rentang 5 tahun. Namun, Arief mengatakan saat ini jumlah per seri belum ditentukan.

"Jumlah per seri saat ini belum ditentukan, kami menunggu tanggapan dari investor," ucapnya.

Baca juga: PNM Bersiap Jajal Fintech

Nantinya, penggunaan dana yang diperoleh dari hasil penawaran umum tahap I ini akan digunakan seluruhnya untuk modal kerja PNM dan disalurkan untuk pembiayaan UMKM.

"Seluruhnya akan digunakan untuk modal kerja setelah dikurangi biaya-biaya emisi," ucap Arief.

Rencananya, masa penawaran awal (book building) akan dilakukan pada tanggal 29 April 2019 hingga 8 Mei 2019. Sedangkan masa penawaran umum akan dilaksanakan pada tanggal 21-23 Mei 2019.

Untuk pencatatan obligasi di Bursa Efek Indonesia (BEI) akan dilakukan pada tanggal 29 Mei 2019.

Baca juga: PT PNM Targetkan 2 Juta Nasabah Tahun Ini

Komisaris Utama PNM Agus Muharram memproyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia masih di kisaran 5,5 persen dengan tingkat inflasi di kisaran 3,5 persen di tahun 2019. Pertumbuhan tersebut dihasilkan oleh UMKM, sehingga PNM terus melakukan penyaluran modal untuk UMKM.

Sebagai Penjamin Emisi Obligasi, PNM telah menunjuk PT Mandiri Sekuritas, PT CIMB Sekuritas Indonesia, dan PT Indo Premier.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X