Perlu Tahu, Ini 6 Mitos soal Perusahaan Melantai di Bursa

Kompas.com - 29/04/2019, 17:54 WIB
- PRIYOMBODO-

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap perusahaan punya kesempatan untuk kian besar. Salah satunya yakni dengan menjadi perusahaan terbuka dan melantai di bursa.

Sebab, dengan go public, maka perusahaan bisa mendapatkan pendapatan tanpa batas dari pasar. Nilai dan pamor perusahaan pun bisa terangkat.

Namun demikian, hal itu kerap tertutup karena berbagai mitos-mitos yang masih menyelimuti proses melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) selama ini.

Baca juga: BEI Bertemu 4 Unicorn Indonesia untuk Bahas IPO

Berikut 6 mitos melantai di bursa menurut Direktur Penilaian Perusahaan Bursa Efek Indonesia I Gede Nyoman Yetna ketika ditemui di Jakarta, Senin (29/4/2019).

1. Proses go public sulit

Gede mengatakan kerap mendapatkan laporan adanya anggapan proses go public itu sudah. Hal ini yang kerap membuat perusahaan enggan melantai di bursa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun ia menyatakan, hal tersebut hanya mitos. Sebab, perusahaan yang akan melantai di bursa akan dibantu oleh lembaga dan profesi penunjang.

2. Go public itu mahal

Hal kedua menurut Gede yang kerap membuat perusahaan melantai ke bursa, yakni anggapan go public mahal. Padahal itu tidak benar.

Gede mengatakan, go public memang membutuhkan biaya, namun itu jauh lebih kecil dari manfaat yang akan didapatkan oleh perusahaan.

Sebab, dengan melantai di bursa, perusahaan akan mendapatkan pendataan tanpa batas dari para investor.

3. Go public hanya untuk perusahaan besar

Bagi sebagian perusahaan, melantai di bursa dinilai hanya hak perusahaan besar. Gede menilai hal itu hanya mitos.

Benar, perusahaan yang melantai di bursa saat ini memang perusahaan besar, namun ia mengatakan hal itu karena perusahaan sudah melantai di bursa bertahun-tahun sehingga berkembang.

Padahal, kata Gede, tidak semua perusahaan di bursa sudah besar saat memutuskan untuk melantai beberapa tahun lalu. Oleh karena itu, perusahaan kecil pun punya kesempatan untuk masuk bursa dan tumbuh menjadi besar.

4. Go public bikin perusahaan terbuka terhadap kompetitor

Gede menilai hal ini hanya bagian dari mitos akibat kekhawatiran perusahaan. Memang perusahaan yang masuk ke bursa akan menjadi perusahaan terbuka.

Namun, Gede mengatakan, keterbukaan itu tidak akan menghambat performa perusahaan. Pasalnya, nilai dan pamor perusahaan bisa meningkat di mata investor.

5. Go public membuat hilangnya kontrol terhadap perusahaan

Hal ini juga dinilai BEI sebagai mitos. Memang benar saham perusahaan yang melantai di bursa bisa dimiliki pihak lain, namun hal itu bisa dibatasi.

Misalnya, pendiri perusahaan tetap memegang saham mayoritas. Dengan begitu, kontrol atas perusahaan tidak begitu saja menguap.

"Alokasi kepemilikan saham oleh pihak lain merupakan kewenangan pendiri," kata Gede.

6. Go public membuat perusahaan terikat pada banyak aturan

Gede mengatakan dirinya kerap mendengar anggapan ini. Namun, ia memastikan hal itu hanya mitos saja.

Setiap perusahaan yang melantai di bursa tentu saja harus patuh pada aturan yang berlaku. Namun ia langganan bahwa aturan tersebut justru mempercepat perusahaan menerapkan tata kelola perusahaan yang baik atau Good Corporate Governance (GCG).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.