Bisakah Tol Trans Jawa Jadi Titik Kebangkitan Bus AKAP?

Kompas.com - 07/05/2019, 10:11 WIB
Suasana perjalanan ekspedisi komparasi Tol Trans Jawa - Pantura oleh tim Otomotif Kompas.com Kompas.comSuasana perjalanan ekspedisi komparasi Tol Trans Jawa - Pantura oleh tim Otomotif Kompas.com

JAKARTA, KOMPAS.com - Ruas Tol Trans Jawa yang membentang dari Merak hingga Banyuwangi sepanjang 1.150 kilometer sebagian besar sudah rampung dan dioperasikan. Bahkan, sebelumnya Presiden Joko Widodo telah mencoba dan meresmikan tujuh ruas di antaranya.

Direktur Angkutan Jalan Ditjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan ( Kemenhub) Ahmad Yani, menilai kehadiran ruas tol tersebut akan menjadi titik awal kebangkitan angkutan jalan darat. Khususnya perusahaan angkutan bus Antar Kota Anta Provinsi (AKAP).

"Artinya, bisnis ini dengan ada jalan tol merupakan kebangkitan bagi angkutan jalan (darat)," kata Yani kepada Kompas.com, Senin (6/5/2019).

Yani menyebutkan, armada bus AKAP yang menggunkan jalan tol untuk rute perjalanan terus meningkat dari tahun ke tahun. Kementerian Perhubungan terus dan masif meminta mereka untuk lebih banyak gunakan tol daripada jalan nasional dalam operasional.

Baca juga: Kemenhub: Bisa Saja Angkutan Barang Dapat Tarif Khusus di Tol Trans Jawa

"Harapan kita ke depan mereka di jalan tol sepanjang itu, sehingga daya saingnya lebih baik dan cepat. Mereka (perusahaan AKAP) sebagian besar sudah siap," tuturnya.

Menurut dia, hingga kini penggunaan angkutan jalan darat bus AKAP makin diminati masyarakat di tengah banyak pilihan akomodasi lalu lintas. Grafiknya dari tahun ke tahun mengalami peningkatan dan cenderung positif.

"Lebih besar lah. Jadi makin besar, sekarang kurang lebih 20 persen penumpang sudah beralih ke angkutan jalan," sebutnya.

Dia menambahkan, ada beberapa keunggulan yang didapat pengguna bus AKAP jika dibandingkan semisal kereta api. Ongkos perjalanan akan lebih murah dibangkan kereta api. Begitu pula tempu yang terbilang lebih cepat.

Baca juga: Pengusaha Logistik Sebut Tarif Tol Trans Jawa Mahal, Ini Kata Jasa Marga

Sehingga potensi ini harus dan sudah mulai dilirik perusahaan-perusahaan bus AKAP untuk menawarkan jasa angkutan perjalanannya.

"Contoh Jakarta-Semarang, kalau pakai kereta api itu waktu tempuh kurang lebih enam jam, kalau nanti ini enggak macet, (naik Bus AKAP) itu cuma enam jam juga. Tarif jauh lebih murah, contoh di bawah Rp 200.000, sedangkan kereta api Rp 300.000," paparnya.

"Kemudian kalau ke Jakarta-Solo bisa delapan jam naik kereta api, bus bisa tujuh jam," tambahnya.

Menurut dia, saat ini sudah banyak perusahaan bus AKAP yang mulai mengajukan izin operasional di ruas tol. Yani juga menilai perusahaan-perusahaan yang ada sudah sangat siap mengoperasikan armada busnya di jalan tol.

"Sudah siap. Bahkan banyak bikin pengajuan kendaraan baru untuk dioperasikan, khususnya operasional mereka di jalan tol. Sebagain besar mereka menggunakan jalan tol. Jakarta-Semaran, Jakarta-Malang, itu lewat tol. Alasannya lebih cepat dan biaya murah," tandasnya.

Baca juga: Hari Ini 6 Ruas Tol Trans-Jawa Mulai Berbayar, Ini Daftarnya

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X